Arsip

Posts Tagged ‘udah’

15 Syarat Menjadi WNI Teladan

Kamu lahir di Indonesia, bisa bahasa Indonesia dan punya KTP. Apakah itu udah cukup buat kamu menjadi seorang Indonesia? Jawabannya bisa iya bisa juga engga. Ada beberapa hal kecil yang ngga pernah kamu sadari ngga pernah dimiliki atau dilakuin orang-orang di negara lain kecuali Indonesia.

Ngga percaya? Artikel berikut bakal ngeyakinin kamu bahwa kamu emang bener-bener seorang Indonesia. Caranya, cukup mengakui saja bahwa 10 dari 15 poinnya pernah kamu lakuin, maka kamu sah menjadi Indonesia. Yuk mareee

1. Makan nggak makan asal wi-fi eh ngumpul

Emang bener orang Indonesia terkenal suka ngumpul. Pokoknya paling anti kemana-mana sendirian, kudu rame-rame. Entah itu di cafe, jalan-jalan bahkan ke toilet sekalipun juga mesti barengan. Itulah sifat orang Indonesia yang gemar bersosialisasi.

2. Suka yang murah-murah

Hayo ngaku, siapa dari kalian yang langsung panas dingin begitu lihat mantra-mantra sakti ini: PROMO, DISKON, GRATIS, OBRAL. Tenang itu wajar kok, tau sendiri kan kondisi perekonomian negara kita kayak gimana?

3. Indomie..selerakuuu

Bukan mau ngiklan ya. Tapi siapa sih yang ngga suka kalau tiap pagi sarapannya rendang, siangnya makan iga penyet terus malemnya makan kari ayam? Ehm, dalam bentuk mie. Ngga dipungkiri kalau mie instan yang satu ini familiar banget di kalangan orang Indonesia. Tapi jangan kebanyakan yaa…

4. Hobi pencitraan

Ga cuma para politikus aja yang demen pencitraan tapi mayoritas orang Indonesia suka yang ‘keliatan’ daripada yang ‘sebenernya’. Contoh paling gampang di media sosial deh, ngetwit: “Lagi dinner nih #kuliner” padahal makan di warung pecel lele. Atau bikin status: “Aku Rapopo” padahal hatinya lagi kembang-kempis abis ditolak gebetan atau diputusin pacar.


5. Suka yang singkat-singkat

Nyadar ngga dari dulu orang Indonesia terkenal ngirit dalam penggunaan kata alias demen bikin singkatan. Mulai dari trikora, jas merah, pemilukada, terus variasi singkatan ‘cumi’ dari mulai ‘cucah mingkem’ sampai ‘curhat miris’ terus ada lagi PHP, CLBK, PDKT dan JKT48 eh itu mah bukan ya?

6. Bermanis-manis dahulu, nggerundel kemudian

Ini nih yang masih banyak dilakuin sama kebanyakan dari kita. Kebiasaan buruk orang Indonesia satu ini masih ada hubungannya dengan pencitraan yang udah dibahas di atas. Misalnya nih kamu sering banget bilang “nggak apa-apa kok” padahal lagi ada sesuatu yang ganjel.

7. Korupsi adalah Kita

Sadar ato nggak korupsi adalah bagian dari budaya Indonesia. Mulai dari sogok menyogok biar urusan lancar, sengaja minta uang SPP lebih buat jajan, atau yang paling gawat kamu nggelapin dana SPP. Pokoknya jangan sampai itu dibiarin. Meski ini adalah budaya, kita ngga boleh warisin ini ke anak cucu kita. Cuma ada satu kata: LAWAN!

8. Jam karet, molor terus

Janjian jam 10 dateng jam 10.10 atau jam 10.30. Ditanyain, “lagi di mana kok lama banget” dijawab “lagi otw” padahal emang lagi otw dari kamar ke kamar mandi. Ini juga udah jadi kebiasaan, tapi plis deh siapa sih orang yang suka nunggu. Yuk pelan-pelan belajar menghargai waktu dan orang lain.

9. Damai itu  INDAH  Rp. 50.000,-

Pilih sidang atau berdamai? Pas kena tilang kadang ada beberapa oknum aparat yang terang-terangan nawarin jasa ‘perdamaian’ dengan meminta sejumlah uang. Kita yang kadang ga mau repot atau lagi buru-buru suka gampang aja ngasih mereka. Ih amit-amit, jadi warga negara yang baik dong ah.

10. Disodorin daftar menu, yang diliat sisi kanan alias harga

Ketika makan di restoran atau cafe, dan ngeliat daftar menu apa yang pertama kali jadi pertimbanganmu? Rasa, kandungan gizi atau errr… harga? Hehe, ngga semua sih tapi terutama bagi mahasiswa yang lagi kering kerontang di akhir bulan mereka bakal langsung nengok ke sisi kanan. “Wah nemu nih makanan murah cuma Rp 3.000!” Pas diliat ternyata, “nasi putih”. Yaahh apess.

11. Ngegosip

Coba bandingin jumlah stasiun TV yang nayangin acara gosip sama yang engga. Emang kalau udah ngumpul-ngumpul dan kehabisan bahan buat diomongin, biasanya topiknya bakalan ngga jauh-jauh dari ngomongin orang lain. Mendingan ngobrolin artikel-artikel di Pizna aja deh.

Orang biasa ngobrolin orang. Orang hebat ngobrolin ide. Orang biasa yang hebat ngobrolin Pizna.

12. Takhayul dan hal-hal mistis

Yang satu ini Pizna juga heran kenapa orang Indonesia cenderung menyukai hal-hal mistis dan gaib serta berbau takhayul. Makanya, jenis dan variasi setan di Indonesia pun jauh lebih beragam ketimbang yang ada di luar negeri sana. Kalau di luar negeri mah paling vampir, drakula, werewolf. Nah kalau di sini ada pocong, kuntilanak, sundel bolong, genderuwo, suster ngesot, suster keramas, kakek cangkul, nenek gayung, bude cangkir, tante kasur dan setan absurd lainnya. Orang Indonesia juga masih banyak yang percaya dukun.

13. Hobi main kode

Seperti kata Om Kasino (alm) di lagu nyanyian kode takode-kode, takode-kode. Mungkin karena karakter mayoritas orang Indonesia yang ngga suka atau sungkan buat ngomong terus terang, mereka jadi suka mainan kode. Nyebar kode se timeline Twitter: “Pengen bobo bareng kamu nih, kamu iya kamu” dan bikin se TL kegeeran karena ngerasa dia yang diajak bobo bareng padahal yang dimaksud itu bobo bareng boneka Teddy Bear yang lagi di-laundry.

14. Kerokan!

Hahaha ini dia pengobatan yang entah mengapa meski belum benar-benar bisa dibuktikan secara medis, tapi dipercaya sangat manjur buat ngobatin penyakit masuk angin. Emang ada ya penyakit masuk angin di luar negeri? Namanya apa dong? Enter Wind? ((((Enter Wind))))

15. KEPO

Udah bukan rahasia lah kalau orang Indonesia itu demen ngurusin masalah orang lain. Jangan sembarangan ngumbar rahasia kalau ngga mau bocor kemana-mana. Di Indonesia juga dianggep wajar ketika kamu nanyain hal pribadi seperti: umurmu berapa sih sekarang? udah punya pacar? kok ga jadi nikah? BAB lancar? Wah kalau di luar negeri udah digampar iPad tuh!

Jangan kesindir ya. Jadiin ajang introspeksi aja. Seperti kata Pak Ustadz. Yang buruk tinggalkan, ambil yang baik. *Terus ambil sandal yang bagus sepulang dari masjid*

Satrio Rizki Dharma 

sumber

Tersiksanya Suami Yang Harus Nungguin Istri Berbelanja Berjam-jam

29 November 2014 1 komentar

Sudah menjadi hal yang biasa kalau wanita itu sukanya berbelanja. Apalagi wanita itu sukanya rempong, terlalu banyak memilih, dan sulit  untuk menentukan. Jadi akhirnya lama deh berbelanjanya.Oleh karena itu bagi kaum pria sering merasakan tersika kalau harus nunggu istri berbelanja lama-lama. Bahkan ada yang nunggu di mobil, nunggu di  ruang lobi, bahkan ada juga yang sampai ketiduran.Yang parahnya lagi harus nungguin udah gitu jadi penitipan barang. Alamaaak…kasian juga ya?.Haha.. Tapi itu kan demi sang pasangan. Penasaran seperti apa sih tersikasanya suami nunggu istri berbelanja lama-lama di mall? Simak foto-fotonya!

1. Kaya Orang Terlantar

Haha..liat fotonya ajah udah langsung kasian ketawa gimana gitu..Ini seorang suami yang sedang nungguin istri berbelanja guys! Sampai-sampai barang belanjaanyapun disuruh ngejagain suaminya, kaya tukang penitipan barang ajah.

2.Sambil Nungguin Istri Mending Main Gadget Aja.

Ketika istrinya sedang sibuk berbelanja si kakek ini lebih memilih mainan gadged daripada harus nemenin muter-muter memilih barang belanjaan.

3.Nungguin Pacar Belanja

Si ganteng ini sedang duduk dipinggiran mall nungguin pacar berbelanja. Haha..kasian amat yak? Udah gitu suruh ngejagain tasnya lagi.

4.Ngantuk Nunggu Istri Lama Berbelanja.

Seorang lelaki yang berbadan gedhe ini sepertinya sudah lelah nungguin istri lama memilih aksesoris di suatu mall, sampai-sampai ia berpangku pipi dan terlihat ngantuk gitu.

5. Sampai Ketiduran Pula.

Si Kakek gendut ini jug alagi nungguin istri berbelanja.Karena kelamaan sampai-samapi ia ketiduran gitu.

6.Nasib-nasib.

Udah nasib seorang lelaki berkaos putih itu kali ya, nungguin istri berbelanja dan masih juga suruh ngebawain dan ngejagain barang-barang belanjaan. Udah gitu berjam-jam pula nunggunya. Kata Lelaki itu :’ Mending Gue tadi dirumah bisa guling-guling di kasur daripada harus jadi pesuruh gini !’ Ahaha…
7.Saya Bukan Pembantu Non, Saya Ini Suamimu Lho!
 

Kasian juga si abang ini, nungguin istri di salon sampai-sampai dia harus ngebawain ini itu. Lihat saja si eneng sepertinya mau mencoba baju, terus si abang harus ngebawain baju yang mau dicoba.

8.Duduk di Bawah Eskalator Nunggu Istri

Ketiga lelaki ini sedang duduk dibawah tangga eskalator,  mereka memilih duduk manis nungguin daripada harus muter-muter nemenin istri berbelanja.

9. Ketiduran di Sofa

Lelaki tua ini juga lagi nungguin isrti berbelanja, sampai ia ketiduran pules gitu. Tapi Buseeet deh pak, kakinya yang sopan dikit napa?

10.Mending Gur Baca Majalah.

Kata si Abang bertopi :” Daripada gue harus muter milih barang belanjaan istri yang super rempong itu, mending gue baca majalah aja siapa tau entar liat yang bening-bening”.Ahahay…

sumber 

Kamu Pasti Terkejut! Rahasia Besar Dibalik Makanan Mewah

19 September 2014 Tinggalkan komentar

Bagi kebanyakan orang, yang namanya makan-makan itu adalah sebuah kegiatan yang ditunggu-tunggu. Apalagi kalau udah hampir seharian perut nahan rasa laper. Udah gitu ternyata makan-makannya ada yang bayarin. Terusnya lagi yang akan kamu makan itu bukan makanan biasa tapi makanan Eropa yang mewah gitu dan harganya mahal pula. Uuuaaaa. Eh tapi tunggu dulu, jangan keburu seneng duluan, karena kebanyakan nama-nama hidangan Eropa itu kan masih asing buat kamu. Emang kamu tau makanan itu dibuat dari apa? terus proses pembuatannya gimana? Nah, daripada kamu asal main embat apa sing liwat kayak kucing garong, mending simak dulu deh artikel MBDC kali ini tentang beberapa makanan mewah yang ternyata nyeremin.

Casu Marzu

Casu Marzu

Yang pertama adalah Casu Marzu yang berasal dari Italia. Casu Marzu ini sendiri adalah sejenis keju tradisional Sardinia yang terbuat dari susu domba. “Lho tapi itu kan cuma keju MBDC, dimana seremnya?” Lha tunggu dulu, meskipun ini cuma keju tapi orang Italia sendiri ternyata juga jijik sama yang namanya Casu Marzu ini. Sebab untuk membuat Casu Marzu ini keju diangin-anginkan di tempat terbuka dalam beberapa hari hingga dipenuhi larva dari piophila casei (semacam lalat keju). Nah larva-larva itu nantinya akan memakan keju tersebut dan mempercepat proses fermentasi lanjutan kejunya. Kenapa harus pakai larva piophila casei, karena larva piophila casei itu punya asam dan sistem pencernaan yang bisa memecah lemak keju sehingga tekstur keju pada Casu Marzu menjadi sangat lembut jika dibandingkan sama keju biasa.

Untuk memakan Casu Marzu ini ada orang yang membersihkan larvanya lebih dulu tapi ada juga yang enggak. Kalau enggak dibersihkan ya berarti kejunya dimakan beserta larva-larvanya. Karena konon katanya larva-larva pada Casu Marzu ini berguna untuk menjaga kesehatan sistem pencernaan gitu. Terus juga katanya ketika makan Casu Marzu ini bisa menimbulkan sensasi seperti sedikit membakar lidah dan meninggalkan aftertaste selama beberapa jam sesudahnya.

Haggis

Haggis

Berikutnya adalah Haggis yang sebenarnya adalah varian dari Black Pudding. Kalau dalam bayangan kamu Black Pudding itu semacam agar-agar jelly yang kenyal dan manis, kamu salah besar. Karena sebenarnya Black Pudding itu adalah sosis yang terbuat dari darah babi. Sementara Haggis gak jauh beda, yaitu campuran organ dalam dan darah hewan seperti jantung, hati, dan paru-paru dari domba dan babi yang kemudian dibumbui dengan rempah-rempah, garam, dan potongan bawang bombay. Terus adonan Haggis itu direbus selama kurang lebih tiga jam. Kalau udah mateng tinggal dimasukin deh ke dalam selongsong sosis yang terbuat dari usus domba. Jadilah sosis Haggis yang biasanya dibuat sarapan sama orang Skotlandia dan Irlandia. Berdasarkan cerita yang berkembang, Haggis diciptakan supaya bagian-bagian lain dari daging hewan gak terbuang sia-sia gitu. Tapi menurut MBDC sih Haggis itu lebih tepat jika disebut dengan kompilasi jeroan. Bayangin aja kalo kamu makan sate jeroan pasti banyak yang ngingetin tentang resiko penyakit yang bisa ditimbulkan, apalagi kalo makan Haggis.

Canard Au Sang

Canard Au Sang

Yang ketiga ada olahan daging bebek dari Perancis yang gak kalah seremnya. Kenapa serem, karena secara harafiah Canard Au Sang itu kalau diartikan adalah bebek dalam saus darah. Prosesnya sih simple, ada bebek, dicekek sampe mati biar darahnya tetep di dalam. Terus bagian dadanya (bagian yang paling banyak dagingnya) diambil dan dimasak setengah mateng. Terus bagian lainnya dimasukkan ke dalam alat pres, terus diperas sampe darah dan cairan tubuh dari si bebeknya keluar semua. Terus saus darah itu disiramkan ke atas daging bebek yang tadi dimasak setengah mateng.

Di Perancis sendiri, masakan yang juga disebut Canard a la Rouennaise ini dianggap hidangan yang elegant dan biasanya disajikan di restoran-restoran mewah. Meskipun dalam cara penyajiannya kepada turis-turis biasanya dibarengi sama anggur buat ngilangin rasa dan bau yang tajam dari sausnya.

Foie Gras

Foie Gras

Selanjutnya ada Foie Gras yang merupakan hidangan mewah dari Perancis dimana cara pembuatannya kontroversial banget. Buat kamu yang belum tau, Foie Gras itu sebenernya berbahan dasar dari hati angsa. Nah kontroversinya sendiri adalah dimana sebelum dimasak angsa itu akan dipaksa makan sebanyak-banyaknya dengan cara force-feeding. Caranya adalah dengan menaruh pipa berbahan logam pada tenggorokan angsa, sehingga makanan yang masuk dari mulut langsung menuju ke perut si angsa. Terus angsa itu akan diberi makan berlebihan hingga empat kali sehari selama sekitar lima bulan. Kalau udah gitu hati dan saluran pencernaannya membengkak. Tinggal tunggu aja deh angsa itu mati kekenyangan, atau kalau gak mati-mati ya disembelih. Hati angsa yang gede karena bengkak ini kabarnya mahal lho. Sekilonya bisa sekitar 100-200 Euro atau sejuta sampai dua juta gitu kalau dirupiahin. Kemudian hati angsa itu tinggal diolah jadi Foie Gras yang disebut banyak orang memiliki tekstur yang lembut dan halus seperti mentega. Tapi ya karena cara di balik layarnya yang menyiksa hewan banget, beberapa negara seperti Turki, Denmark, dan Israel akhirnya mengeluarkan larangan perdaganan Foie Gras di negara mereka.

Ortolan

Ortolan

Menu yang terakhir dari daftar makanan nyeremin adalah Ortolan, dimana bahan dasarnya adalah kesukaannya para pembaca MBDC, yaitu burung. Tapi inget, burung yang MBDC bahas di sini burung beneran. Burung aves gitu bukan burung penis. Secara dasar prosesnya sih hampir mirip sama Foie Gras, dimana burung Ortolannya digemukin secara paksa. Caranya burung Ortolan itu akan dikurung di dalam kandang yang gelap dan tidak ada cahaya sama sekali. Karena tidak ada cahaya yang masuk, maka burung itu jadi tidak tau waktu sampai pola makannya juga ikutan kacau. Jadinya burung itu ya makan sepanjang waktu sampai mengalami obesitas dan badannya menggembung dua sampai tiga kali lipat dari ukuran semula. Kalau udah gendut gitu, si burung ortolan tinggal ditenggelamkan dalam minuman keras sampe mati. Sesudah mati baru deh burung Ortolan itu diolah dengan cara dipanggang. Disamping prosesnya yang kejam dan status burung Ortolan yang merupakan burung langka dan dilindungi, saat ini pemerintah Perancis sudah resmi mengeluarkan larangan mengkonsumsi burung Ortolan itu. Tapi kalo Foie Gras masih boleh, dan malah dijadikan tradisi kuliner yang harus dilestarikan. Wew.

Tuh kan, makanan-makanan yang kelihatannya lezat itu ternyata di baliknya ada cerita-cerita yang nyeremin. Makanya kalau kamu ke luar negeri ada baiknya kamu cari tau dulu tentang makanan lokal setempat. Jadi kamu gak asal mesen aja. Eh ngomong-ngomong kamu tau makanan lainnya yang nyeremin gak? Atau kamu lagi ngebayangin burung kamu digedein paksa, terus dimasukin ke cairan keras kemudian di panggang??

 

sumber

Kategori:revo Tag:, , , ,

Uangmu Cepat Habis? Bisa Jadi Karena Hal-Hal Sepele Ini

11 September 2014 Tinggalkan komentar

Quote:

“Perasaan baru aja terima uang bulanan, kok sekarang udah mau habis aja nih duit? Padahal kan nggak beli apa-apa. Kemana larinya tuh duit? Atau jangan-jangan uangku diambil tuyul?”

Apakah kamu pernah bersenandika hal seperti itu? Mengatur keuangan memang bukan perkara enteng, apalagi bagi anak-anak muda yang masih ngekos. Pengeluaran yang tak terkendali bisa bikin kamu kalang kabut di tanggal-tanggal tua. Kalau kamu pernah mengalami hal seperti tadi, bisa jadi itu karena kamu nggak sadar telah membuang uangmu untuk hal-hal nggak penting seperti ini:

Quote:

Quote:

1. Rokok

Kalau kamu perokok, pasti udah capek mendengar nasihat banyak orang yang mengatakan bahwa rokok membuatmu semakin boros. Kamu boleh saja bosan setengah mati mendengar nasihat itu, tapi apa yang mereka katakan benar adanya.

Harga rokok saat ini bisa dibilang cukup mahal. Apalagi kalau kamu termasuk perokok berat. Satu bungkus rokok bisa kamu habiskan dalam waktu dua hari saja. Kalau satu bungkus harganya Rp 15.000,00, dalam satu bulan kamu bisa habis sekitar Rp 200.000,00 lebih. Jatah uang jajan kamu jadi berkurang banyak, ‘kan?

Kalaupun kamu belum bisa berhenti merokok, usahakan untuk mengerem kebiasaanmu itu. Jika biasanya satu bungkus untuk 2 hari, sebisa mungkin kurangi hingga bertahan sampai satu minggu lamanya. Dengan begitu, kamu bisa menghemat lebih banyak uang.


Quote:

Quote:

2. Terlalu Sering Makan di Luar

Kebanyakan orang memang sangat royal soal urusan kuliner. Apalagi kalau udah ngumpul bareng teman-teman — kemungkinan besar kamu udah pasti bakal nongkrong di tempat makan atau kafe. Karena kecintaanmu pada makanan atau teman-teman, bisa jadi kamu nggak terlalu peduli berapa banyak uang yang kamu keluarkan cuma buat 1 kali makan.

Uangmu bisa juga cepat habis karena kebiasaanmu makan di luar pada saat jam istirahat kantor. Meskipun harga makanan di warung-warung kantin termasuk murah, justru inilah yang bisa membuatmu terlalu mudah mengeluarkan uang.

Kamu bisa menghemat banyak jika mau memasak sendiri. Saat pergi ke kampus atau kantor, bawalah bekal dari rumah agar bisa mengirit pengeluaranmu.


Quote:

Quote:

3. Parkir

Bayar uang parkir adalah pengeluaran yang diam-diam bisa membuatmu kehabisan uang di tengah jalan. Meskipun uang parkir di Indonesia nggak mahal, jika diakumulasikan ini bisa mencapai nilai yang signifikan. Untuk parkir motor, rata-rata kamu harus membayar sekitar Rp 1.000,00 – 2.000,00, sedangkan mobil antara Rp 2.000,00 – 5.000,00. Coba deh bayangkan saat kamu harus membayar ini tiap hari?

Belum lagi saat kamu parkir di mall yang sistem pembayarannya per jam. Meskipun cuma 1000 per jam, kalau kamu keenakan jalan-jalan di mall hingga berjam-jam lamanya, bisa-bisa bayar parkir jauh lebih mahal ketimbang harga minumanmu. Oleh sebab itu, ada baiknya kalau mulai sekarang kamu mengurangi penggunaan kendaraan bermotor. Selain jadi lebih irit, kamu juga jadi bisa nggak bergantung lagi sama motor atau mobilmu.


Quote:

Quote:

4. Jajan di Minimarket

Sebelum kamu pergi ke minimarket untuk jajan, pastikan kamu sudah tahu apa saja yang hendak kamu beli. Bahkan kalau perlu kamu membuat catatan terlebih dahulu, agar kamu nggak mudah tergoda untuk membeli makanan ringan lain hanya karena warna dan tempatnya lucu dan unik. Hal-hal tak terduga inilah yang membuat uangmu mudah hilang tanpa jejak dari dompetmu.

Selain itu, semakin banyaknya minimarket yang muncul di ruas-ruas jalan raya saat ini bisa menggodamu untuk mampir membeli snack di sana. Padahal sebelumnya kamu tidak berniat untuk mampir dan membeli camilan. Untuk mengatasinya, kamu perlu membawa bekalmu sendiri. Dengan membawa jajanan sendiri untuk mengisi perutmu, kamu akan lebih mudah mengabaikan keberadaan minimarket yang menggodamu itu.


Quote:

Quote:

5. Beli Minuman

Karena air mineral dan minuman-minuman kemasan lainnya sangat mudah ditemukan, kamu seringkali menganggapnya sepele. Kamu jadi malas untuk membawa bekal minuman sendiri dari rumah atau kosan. Padahal dengan membawa persediaan minuman sendiri itu bisa menghemat uang jajan kamu, lho. Sayang banget ‘kan, kalau kamu punya stok minuman banyak di rumah, tapi pada akhirnya kamu harus beli lagi minuman di minimarket? Belum lagi sampah plastik yang dihasilkan dari konsumsi minuman kemasam ini! Mulai saat ini, biasakan untuk membawa minuman sendiri dari rumah ya…


Quote:

Quote:

6. Penatu

Kalau kamu anak kost, jangan menyepelekan baju kotormu. Saat mereka sudah terlalu banyak dan menumpuk, kamu sudah bakal terlalu malas untuk mencuci sendiri. Cara tercepat untuk membuatnya bersih kembali adalah dengan pergi ke penatu. Kalau sudah begini, uangmu sendiri yang akan terbuang sia-sia.

Kamu tidak akan perlu pergi ke penatu seandainya kamu tak membiarkan baju kotormu menumpuk. Agar tak kerepotan, cucilah bajumu sendiri setiap hari. Mencuci dengan cara mencicilnya tidak akan membuatmu capek. Dan tentunya, tidak akan ada pemandangan tak enak berupa piramida baju kotor di kamarmu, ‘kan?


Quote:

Quote:

7. Ponsel Lebih Dari Satu

Memiliki ponsel lebih dari satu buah tentu saja membuatmu jadi semakin boros pulsa. Belum lagi jika semua ponselmu adalah telepon pintar: bisa dibayangkan berapa banyak yang kamu habiskan hanya untuk berlangganan paket internet bulanan.

Jika kamu bukan seorang pebisnis sibuk yang dituntut punya banyak alat komunikasi, lebih baik kamu gunakan satu ponsel saja. Dengan ini, kamu bisa mengalokasikan uangmu untuk hal lain yang lebih penting daripada pulsa.

Quote:

Quote:

8. Beli Barang Seken dan KW

Membeli barang seken atau bekas sebenarnya justru bisa membuatmu lebih hemat, karena kamu bisa mendapatkan produk dengan harga yang lebih miring. Asal, kamu bisa memastikan barang bekas tersebut awet dan berkualitas baik. Jangan sampai kamu salah pilih dan tertipu. Sudah barang bekas, mahal, eeeehh…ternyata gampang rusak. Sama saja buang-buang uang. ‘kan?

Sama halnya seperti membeli barang KW. Beli barang KW itu cuma bikin kamu seneng di awal doang. Nggak ada yang bisa menjamin keawetan dari produk-produk KW. Daripada harus beli produk KW yang harganya juga mahal tapi cepat rusak, lebih baik kamu menahan diri dulu hingga uangmu cukup untuk membeli produk-produk orisinal, yang udah pasti nggak diragukan lagi kualitasnya.

Quote:

Quote:

9. Nalangin Teman

Kalau kamu sering ngumpul sama teman-temanmu, mungkin kalian punya kebiasaan membeli jajanan secara kolektif. Saat tiba bagianmu untuk membeli, terkadang kamu memilih untuk menalanginya lebih dulu karena malas menghitung siapa harus bayar berapa. Masalahnya, seringkali kamu lupa untuk menagihnya. Kalaupun kamu ingat, kamu akan sungkan menagih hutang karena nominalnya terlalu kecil. Kamu takut dibilang perhitungan dan pelit.

Tanpa kamu sadari, hal ini bisa menjadi penyebab keborosanmu, lho. Sepertinya sedikit, tapi kalau kamu harus nalangin banyak orang dan dalam waktu yang sering, sama saja kamu sudah menghabiskan uang yang cukup banyak.

Setidaknya kamu tidak perlu sungkan untuk meminta kembali apa yang memang hakmu. Temanmu pasti akan memakluminya, kok.

Quote:

Quote:

10. Beli Barang Dengan Uang Pecahan Besar

Kebiasaanmu membeli sesuatu dengan uang berpecahan besar bisa membuatmu lebih boros, lho! Pertama, ketika kamu melihat lembaran 50.000 atau 100.000 di dompetmu, kamu akan punya sugesti bahwa uangmu masih banyak. Padahal, bisa saja tiga lembar uang 100.000 yang ada di dompetmu itu adalah uang terakhirmu bulan ini.

Kedua, cuma membayar dengan lembaran 50.000 atau 100.000 akan membuatmu merasa harus belanja banyak. Kamu akan segan membeli barang seharga Rp. 3000,00 dengan uang senilai 50.000, sehingga kamu akan membeli barang-barang yang tidak perlu hanya agar petugas minimarket tak menolak uangmu.

Belum lagi kalau ternyata kembaliannya uang recehan. Duh…kamu akan semakin malas menggunakan uang recehmu. Kamu pun ujung-ujungnya membiarkan uang recehmu tergeletak begitu saja di meja. Padahal, uang itu sebenarnya masih bisa kamu pakai.

Quote:

Quote:

11. Belanja Kebutuhan Bulanan dengan Berlebihan

Pada saat menerima gaji atau uang bulanan dari orang tua, kamu seringkali langsung membelanjakannya untuk kebutuhan bulananmu. Biasanya kamu membeli dalam jumlah yang banyak sekaligus untuk stok selama satu bulan ke depan. Hal ini bisa membuatmu menjadi sedikit lebih boros.

Daripada kamu harus membuang banyak untuk belanja stok bulanan, jauh lebih baik kalau kamu membeli secukupnya saja. Ini untuk mengantisipasi supaya stok kebutuhanmu yang berlebihan tidak terbuang sia-sia nantinya. Dengan begitu, uangmu nggak akan cepat habis di hari-hari awal setelah gajian. Kamu juga masih punya banyak uang simpanan jika da keperluan mendadak yang cukup mendesak nanti. Lagipula, jika kebutuhanmu habis di pertengahan bulan, kamu masih bisa membelinya lagi, ‘kan?

Quote:

Quote:

12. Tarik Tunai di ATM Bersama

Melakukan transaksi tarik tunai melalui jaringan ATM bersama juga bisa membuat uang dalam tabunganmu sedikit demi sedikit berkurang. Sebisa mungkin lakukan transaksi penarikan uang tunai melalui mesin ATM yang sesuai dengan bank tempatmu menabung agar tidak terkena biaya pemotongan.

Biasanya, biaya pemotongan uang saat melakukan penarikan tunai melalui lintas ATM akan dikenankan biaya sekitar Rp 3.000,00 – 5.000,00. Tidak mahal memang, tapi ini tentu akan membuat nominal uang di dalam ATM-mu tidak bulat, sedangkan minimal uang yang bisa diambil di ATM adalah Rp. 50.000. Tentunya ini bisa merugikanmu, apalagi kalau kamu masih anak kuliahan yang belum punya penghasilan sendiri.

Kalaupun terpaksa harus bertransaksi melalui ATM bersama, pastikan kamu benar-benar membaca peraturannya. Jangan sampai kamu mengalami kerugian hanya karena malas membaca. Ada lho beberapa ketentuan transaksi lintas bank yang akan membuatmu terkena biaya mahal.

Quote:

Quote:

13. Belanja Barang Diskon

Saat kamu membeli barang diskon, kemungkinan terbesar yang terjadi adalah: kamu membeli barang tersebut karena harganya yang murah, bukan karena membutuhkannya. Produk diskonan memang sangat menggiurkan. Dengan iming-iming harga murah, kamu jadi berniat membeli produk tersebut, bahkan dalam jumlah yang banyak. Padahal, sebenarnya kamu tidak membutuhkan produk tersebut.

Oleh karena itu, kamu harus lebih bijak lagi saat menemukan produk-produk yang didiskon. Pertimbangkan matang-matang: apakah kamu benar-benar membutuhkannya, atau kamu cuma nafsu belaka? Jangan tergoda untuk membeli sesuatu hanya karena “mumpung lagi diskon”.

Quote:

Quote:

14. Belanja Menggunakan Kartu Debit dan Kredit

Penggunaan kartu debit dan kredit memang bisa membawa keuntungan dan kemudahan bagi para pemakainya. Tapi hal itu tidak akan terjadi jika kamu menggunakannya dengan cara yang salah. Membayar menggunakan kartu debit/ kredit memang lebih mudah dan simpel. Cukup sekali gesek, transaksi pembayaran selesai. Kamu tidak perlu repot-repot lagi menghitung lembaran uang tunai.

Tapi, justru karena kemudahan itulah yang membuatmu semakin boros. Saking mudahnya bertransaksi jual beli, kamu jadi lebih konsumtif. Kamu juga nggak lagi memperhatikan secara detil berapa banyak uang yang kamu punya. Seringnya kamu hanya mengingat digit angka depannya saja. Berbeda jika kamu menggunakan uang tunai. Kamu akan lebih teliti dan ingat berapa jumlah uang yang ada di dompetmu. Dengan begitu, kamu akan lebih bijak lagi saat hendak membelanjakan uangmu.

Quote:

Quote:

15. Ikutan Gym dan Kelas Olahraga

Mendaftar untuk kelas fitness dan olahraga seperti muay thai, zumba dance, pilates, atau yoga bisa membuatmu boros, lho! Kamu akan menghambur-hamburkan uangmu ketika tidak rajin mengikuti kelasnya. Biasanya, kelas-kelas olahraga seperti itu mengharuskanmu untuk mendaftar full selama satu bulan ditambah dengan biaya administrasi keanggotaan pada awal pertemuan. Ini tentu akan mubazir ketika di tengah-tengah bulan ternyata kamu kehilangan semangat untuk mengikuti kelasnya.

Agar uangmu tidak terbuang percuma, pastikan kamu benar-benar mantap untuk mengikuti kelas olahraga tersebut. Jika sekiranya jadwalmu terlalu padat untuk mengikuti kelas itu, carilah alternatif olahraga lain yang masih bisa kamu lakukan secara gratis.

Coba deh kamu ingat-ingat kembali. Apakah kamu pernah melakukan hal-hal di atas? Kalau iya, jangan bingung lagi kenapa uangmu mudah sekali habis. Baru sadar ‘kan, kalau ternyata tuyulnya itu kamu sendiri? Mulai sekarang, jangan kepincut sesuatu hanya karena harga murah. Waspadalah dengan kebiasaanmu yang terlalu mudah mengeluarkan uang untuk hal-hal yang sebenarnya kurang berfaedah!

Gimana mas / mbak , memang sih rata rata kita dalam menggunakan uang kadang suka jor-joran semoga trit ini bisa membantu kita semua dalam mengatur pengeluaran uang kita

SOURCE

dikutip

Kategori:revo Tag:, , , ,

[Share] Ente Kere? Minder? Takut? Ketika Memulai Usaha?

KETIKA MEMULAI USAHA, BANYAK YANG MERAGUKAN KITA

TAPI COBA TANYA PARA PEMILIK BISNIS YANG UDAH SKALA BESAR, APAKAH MEREKA DULU DIRAGUKAN OLEH REKAN2 / KELUARGA / KERABAT / PACAR / ISTRI / SUAMI / MERTUA?

90% PASTI “IYA”

TAPI SAAT USAHA KITA BERKEMBANG BAHKAN MAJU, APA KATA MEREKA?
“IKUT DOONG”
“SAYA TARO MODAL DEH”

ITU MANUSIAWI KOK.

JADI BUAT APA TAKUT/MALU MEMULAI USAHA?

TOH KALO KITA BERKEMBANG DAN MAJU, KITA DAN MEREKA (YANG TADINYA MERAGUKAN KITA) AKAN SALING MENGUNTUNGKAN DAN SIAPA TAU JADI MATA RANTAI YANG TIDAK ADA HABISNYA

ANE COBA SHARE BEBERAPA PENGALAMAN YANG TERJADI DI LAPANGAN

Thread ini berhubungan dengan thread lama ane : http://kask.us/hbQRD

Ane mau sharing beberapa TIPS & TRIK ketika memulai usaha :
1. Modal

Spoiler for :

Spoiler for :
Kata yang paling bikin gemetar dan minder ketika memulai usaha adalah MODAL. Sebenernya gampang kok. Ane dulu juga kesulitan modal.

1.1. Cari Temen Yang Punya Uang, Ajak Join
Bagusnya sih agan punya banyak ide dan mau kerja, sisanya pembagian laba sama temen diomongin dari awal. Caranya, pepet calon partner, berbaik-baiklah, bawain sajen (kata lainnya sih entertain), misal rokok, makanan yang mayan mahal, tunjukkin keseriusan agan pengen usaha ini, walaupun gak diajak join, mungkin agan dikasih alternatif.

1.2. Atau Pinjam ke Bank
Caranya? Pake nama orang tua, kakak, adik, sodara, atau siapapun yang bersedia meminjamkan namanya untuk agan. Karena agak susah minjem ke bank kalo agan baru memulai usaha. Dulu ane ikut program KUR BRI saat udah mulai usaha 2 tahun.

1.3. Pinjem Sama Kredit Panci
Males pinjem bank? Pinjem aja sama kredit panci. maksudnya rentenir (WARNING! Ini tips pedang bermata dua, salah2 ente bisa babak bonyok ato hidup gak tenang, karena bunganya alaihim gambreng gede-nya). Gini, agan cari temen yang kira2 menurut agak finansialnya oke, pinjem 1 juta, balikin dalam beberapa hari dan kasih fee (bagi hasil dari laba). Terus menerus begitu sampe agan dapet kepercayaan temen agan dan dapet tingkat likuiditas tinggi. Alhamdulillah saat ini kalo butuh dana cepat, ane tinggal telepon rekan2 ane, cair dalam hitungan jam. Karena ane berhasil lolos dari ujian sebagai debitur mereka bunga/fee/ratenya emang awalnya gede, seiring waktu berjalan, kita boleh tawar menawar dong. Ane pernah pinjem 200jt dalam tempo 3 bulan (untuk proyek, ane bagi hasil dan balikin ke rekan ane cuma 207juta).

1.4. Cari Supplier Murah
Jual produk harus beli partai baru dapet murah? Coba gan, kalo nyari supplier, agan cari yang boss-nya lawan jenis, flirting dikit terbukti ampuh kecuali agan terlalu kaku ato gak ganteng2 amat . Beberapa tahun lalu ane main elektronik, nyari yang boss-nya cewek, ane ajak ngobrol terus, ambil cuma beberapa item, tapi puji2 si boss-nya, lah dia luluh ane beli eceran, harga partai sampe detik ini pun masih berlaku, tapi ane udah gak menjalankan bisnis itu lagi, jadi ane kasih referensi2 aja ke temen2, dan si boss amat senang.

1.5. Pinjam Kartu Kredit Keluarga (Kakak/Adik/Saudara/Ortu)
Yang penting, bayarnya jangan minimum payment, lebihin dikit deh. Misal gestun (gesek tunai)/gesek 5 juta, brarti kan cicilan perbulan sekitar 500rb lebih, nah jangan agan bayar pas2an, bayar lah lebihin dikit. Misal bayarnya 650rb, atau 750rb, kenapa gak lunasin aja langsung kalo punya duit? Boleh. Tapi gini, kita sebagai nasabah, sebaiknya kalo mau disorot sama bank, kita harus kasih keuntungan ke bank, kalo kita bayar lunas sebelum jatuh tempo, bank gak dapet untung, kalo agan jadi pemilik bank piye? mau nambahin limit CC agan? ane sih nggak. Jadi bank itu senang kalo kita bayar minimum payment, karena bunga yang mereka terima tinggi, tapi kita berat, jadinya win win solution, kita lebihin dikit, tapi bank tetep untung. Besok2nya ditawarin deh, pak limit CC-nya kita tambah ya jadi 8 juta. Wek weeew.. asoy

2. Fokus

Spoiler for :

Spoiler for :
2.1. Tahan Diri

Sering gak nemuin temen yang sering bilang gini :
“gwe pengen usaha percetakan ah”, keesokannya
“eh, kayaknya bikin WO enak neh”, keesokannya
“apa gwe bikin catering aja ya?”.

Sah2 aja mikir gitu, tapi kalo diucapkan ke orang yang sama berkali2, itu menunjukkan ketidakonsistenan diri agan.

Jadi fokus aja, ambil kertas, lakukan brain storming (tau ga brainstorming?)
nih

Dari situ akan keliatan agan lebih condong ke arah mana, keahlian agan di mana, prolem solving yang agan yakin di mana, jadi dengan mudah menentukan pilihan mau usaha apa.

2.2. Lakukan Satu Persatu
Lakukan usaha agan step by step, kalo baru buka usaha catering, jalanin dulu sampe agan menguasai, sampe usaha catering tersebut dewasa, sistem udah berjalan, siap berpenetrasi, monggo agan lanjutkan usaha yang lain.

kenapa? Gini loh, kalo agan gak fokus, catering masih keteteran, agan udah beli mesin cetak? Lah nambah masalah Itu namanya berani? pake Otak kanan? Intuisi? Haiya, orang2 hebat di dunia tidak sembrono, mereka fokus sebelum merambah bisnis lain.

Contoh :
Bill Gates = Fokus pada software (terutama Microsoft Windows / Office, dsb)
B.J. Habibie = Fokus pada pesawat (liat aja di acara Mata Najwa, doi gak kenal Rhoma Irama ~ entah beneran apa nggak)
Sherlock Holmes = Fokus pada kriminal (filsafat, politik, dll doi gak ngerti2 amat)

Menurut ane semakin fokus, sinar yang dihasilkan semakin kecil tapi bisa membakar sesuatu, dibanding sinar besar yang berpendar.

Jadi misal agan punya hobi di memasak, tapi demen juga percetakan, trus demen merias busana, coba ambil 1 langkah dulu, masak dulu (catering) misalnya, trus kalo dah sip, lanjut ke percetakan, lalu ke merias/merancang busana (yang penting agan cinta dan menguasai).

Yang penting fokus dulu, tajamkan dulu usaha agan, ibarat pedang, diasah dulu sampe bener2 tajam siap menebas bambu dulu. Baru tebas yang lain.

3. Bermitra

Spoiler for :

Spoiler for :
3.1. Risiko Bermitra
Di point 1 emang ane jelaskan, kalo kurang modal, ajak join temen.

Itupun ada resikonya, jarang sekali berumur panjang usaha yang joinan.

Jangankan sama teman, sama keluarga aja bisa pecah kongsi.
Kejadian di keluarga ane, Om-Tante ane bermitra, dan pecah kongsi karena perbedaan visi misi, itu menyakitkan.

Kenapa kita join? Karena kurang modal. Kalo udah punya modal? Ya pastinya pengen sendiri kan? Iya lah, mulai deh cari2 gara2, cari2 kesalahan, dll .

Jadi selama ini kalo ada yang ajak join, ane pribadi sih, mending pinjem uangnya mereka, ane lebihin ntar. Jadi beli putus, urusan selesai, karena udah kejadian gak enak dulu2.

Apalagi yang ajak join kadang kala bukan mau join, tapi mau taro duit doang (invest), keterlibatan rendah, gak tau product knowledge, trus terima untung.
Ane ga mau yang kaya gitu, mungkin kaskuser lain ada yang kaya gitu, gak masalah. Buat ane sih masalah

Karena yang namanya join ya kerja bareng sesuai porsinya, hasilnya sesuai porsinya sesuai kesepakatan di awal.

Awal ane usaha, ane join dengan teman yang usianya 10 tahun di atas ane, awalnya enak, karena ane ga keluar modal, lama2 karena beliau merasa punya uang, ane disepelekan, dibilang salesnya, dibilang pegawainya, dibilang anakbuahnya, loh kan kita kerjasama? kok bilang ane salesnya di depan klien ane? jatoh dong harga diri ane? nah bahaya tuh. Akhirnya ane berdikari, tetap hubungan silaturahmi terjaga.

Atau tingkat kebebasan berkurang, dan akan semakin sombong kalau kita merasa kita lebih dominan.

Misal : punya workshop, dan pengen penambahan ini itu, ganti tata letak ini itu, tapi partner gak mengizinkan, dan sering terjadi kaya gitu, akhirnya kita kesel sendiri, ini ga bisa itu ga bisa, mending gwe jalan sendiri deh.

Itu cikal bakal permusuhan dan persaingan.

3.2. Jelaskan Aturan Main Dari Awal
Jadi yang udah terlanjur join, cobalah utarakan dari awal, pait2nya, misalnya udah punya modal sndiri, gwe punya visi misi seperti ini, lo gimana?

Loh, tapi perusahaan besar kok bisa banyak investornya, stakeholdernya juga, itu gimana?
Ya itu kan perusahaan besar, yang kita bahas di sini kan KETIKA MEMULAI USAHA.

4. Penjualan

Spoiler for :

Spoiler for :

5. Ilmu Dasar

Spoiler for :

Spoiler for :
5.1. WAJIB
Ilmu itu penting, apalagi ilmu dasar. Ibarat beladiri, kuda-kuda dasar itu sangat penting, bagaimana caranya kita tetep berdiri kokoh walaupun kaki kita ditendang sama Chuck Norris .

Otodidakpun tidak salah, menurut ane lebih baik punya ilmu dasar ketimbang otodidak saja.

Kalau orang berilmu, saat menghadapi masalah, lebih sistematis, berurutan, jadi prosedurnya jelas.

Kalau otodidak kaya ane, ketika menghadapi kendala di bisnis yang ane geluti, ane gak punya kiblat. Mau nanya ke siapa? Google? Ga cukup.

Akhirnya pelajari ilmu2 dasar di bidang yang agan geluti, kalo udah terlanjur otodidak pun gak ada masalah, tetep ilmu dasar itu penting.

Kalo nggak, tar kaya bengkel motor/mobil yang sering kita temuin.
Pernah gak agan servis motor/mobil agan, tapi kok montirnya kacau?

Saat buka baut dan mur, digeletakin begitu aja, gak disatuin di ember/wadah kecil.

Saat pake kunci shock, kok maen betot aja, gak pake perasaan.

Saat ada sesuatu yang terbakar, maen ganti2 aja, atau tambal sulam, maen jumper2 aja.

Lho mereka gak tau teknik dasarnya, jadi asal betot aja.

5.2. Cara Kerja-nya Beda
Bandingkan dengan bengkel yang mekaniknya adalah mantan mekanik di suatu perusahaan otomotif terkenal, atau lulusan sekolah yang baik.

Mereka punya patokan, kalo kabel ini gak boleh disambung dengan kabel itu, karena ampere-nya berbeda. Kalo tombol ini rusak, sebaiknya begini.

Jadi itulah kenapa ilmu itu penting, maka kuliahpun penting. Jadi jangan remehkan kuliah ya, karena ilmu2 dasar ada di kuliah

Sisanya adalah pengembangan.

Adalagi kasus sahabat ane, dulu ane bersahabat baik, saat itu beliau jobless, dan ane baru merintis bareng partner lama ane.
Ane tawarin, ikut gwe aja dulu, belajar setahun, jualan juga, kalo modal lo masih segitu, ga usah maksain, belajar dulu kita.
Eh dia mungkin tersinggung merasa diremehkan, dia cari lah modal pinjem orang tuanya, dan dia bergerak sendiri tanpa punya pondasi yang kuat, dan ilmu yang cukup. sampai merenggangkan persahabatan ane dan dia.
Akhirnya, 6 bulan kemudian, gak ada kabar darinya, di dunia yang ane gelutin pun gak terdengar nama dia, sampe akhirnya terdengar kabar dia sangat sepi orderan, dll.
Kenapa? ya itu, dia gak ngerti troubleshooting, problem solving.
Akhirnya 1 tahun kemudian ane berkunjung ke rumahnya (cuma 100 meter )
Ane tanya ini itu, dia gak ngerti, ane obrol ini itu (sesuai bidang) dia ga ngerti, ane tanya spesifikasi, gak ngerti. Lhaaa piyeeee…..?
Ujung2nya dia ngaku salah, udah keburu2, ga cari ilmu dulu

Dan sampe detik ini, sahabat ane tersebut masih gajelas juntrungannya, mungkin gengsi mau ngobrol sama ane. Padahal pintu rumah ane terbuka lebar untuk dia. Dan ane ga pernah menghakimi dia, karena roda berputar, bisa aja besok2 ane terpuruk, dan dia cuan (untung) gede

6. Operasional

Spoiler for :

Spoiler for :
6.1. Mau Untung Banyak? Cari Celah dan Mau Capek
Ane paling heran, sungguh heran, kepada pelaku bisnis/pemilik bisnis yang sering ninggal2in usahanya, lalu dijalankan oleh pegawainya, padahal bisnis tersebut belum gendut.

Misal : Seorang pemilik butik di ITC, jarang keliatan, yang hadir cuma pegawainya, ownernya paling dateng bentar, cek sana sini, pulang. Bah, macam omsetnya udah bermilyar2 aja.

Atau lapak gerobak pinggir jalan, seperti Capcin, dll. Sangat2 heran, omset mereka belum jelas, tapi berani memfranchise-kan ke orang2. Kasian franchisee-nya

Franchisee-nya juga sih, maunya duduk manis terima duit.
(maaf loh, bukan jelekin capcin, rekan2 ane juga banyak yang jualan capcin, tapi mereka jualan sndiri, di Senayan, Lebak Bulus, terjun langsung, max profit ke kantong sendiri)

Ane jamin gak tahan lama itu. Coba aja, omsetnya berapa? Gaji karyawan berapa? Sewa lapak berapa? Listrik berapa? Abis di operasional doang, ujung2nya karyawan berhenti, bisnis macet, lapak bubar, gerobak dekil.

6.2. Belum Siap Penetrasi?
Ane sangat menyesalkan para pemilik bisnis yang belum masuk masa dewasa, tapi tidak memonitor dan mengontrol usahanya.

Mbok kalo mau usaha terjun langsung gitu loh, terutama yang baru memulai, kebanyakan di antara kita, mau untungnya, gak mau capeknya. Jadi nanti agan akan jadi pemimpin yang bersahaja, mengerti penderitaan karyawan, tau kondisi medan perang.

Tar koar-koar ke orang2, ane punya toko ini itu, ane punya butik di sini situ dengan bangganya, coba intip rekeningnya, itu sih kerja sosial namanya.

Coba main ke pasar inpress/pasar induk, pedagangnya terjun langsung, dibantu asisten (ya karena kekurangan tenaga).

6.3. Sembarangan Hire Karyawan = RUGI = GULTIK (GULUNG TIKAR)
Nah kebanyakan di antara kita kan belom apa2 udah hire pegawai, kitanya nonton Bang Jaki sama Bang Ocid di rumah

Coba liat lagi ke Mall Mangga Dua, atau Glodok, toko yang besar (bukan ATPM atau cabang2 brand terkenal ya, itu mah bossnya di luar negeri ), liat deh ada gak bossnya di situ, umumnya sih ada, karena mereka mengelola bisnisnya dari kecil, sampe besar, mereka mantau terus perkembangan.

Loh tapi kaya Ciputra, Chairul Tanjung kok ga terjun langsung?
Kata siapa? Dulunya mereka terjung langsung saat belum sebesar sekarang, saat ini sistem sudah berjalan, bisa dihandle sama orang2 kepercayaannya.

Kita? Sistem belom berjalan, udah hire pegawai, koar2 ngaku2 bisnis ini itu, tapi saldo gak nambah

Loh kalo franchise merek terkenal gimana? Menurut ane lebih baik daripada merek baru muncul belom setahun dah metal franchise2-in ke calon rekanan Yah misalnya merek H*p-Hop, ente kan liat sendiri, rame tuh di mall2, atau Sol*ria, yah yang menurut agan udah mantep lah.

Kategori:revo Tag:, , , , ,

“GAK SAKIT HATI ANE kimpoi SAMA CW INI GAN”

12 Maret 2013 1 komentar

 

 

Gimana perasaan aga pas liat pict ini …

Spoilerfor permulaan:
Spoilerfor blom sakit?:
Spoilerfor gimana klo ini!:
Spoilerfor tambah lagi:
Spoilerfor tambah sakit lagi:
Spoilerfor sabar ya:
undefined

gimana gan udah sekararat blum
dunia memang aneh…

sumber

Kategori:revo Tag:, , , , ,

Anak Kecil Melakukan Hubungan Sexs(+17) jaman sudah edan…..!

Masyaallah….itu kata Pertama Yang Terucap kalo Kita Melihat Adegan Hot Yang Di lakukan Oleh Anak Kecil Ini…Entah Setan apa yg Merasukki Mereka,sampai2 Mereka yg Sekecil Itu Mempunyai Nafsu yang Seperti itu…Mudah2 an Hal seperti ini tidak terulang lagi kepada anak kecil yang lain!!!Mao Jadi apa dunia kalo anak Kecil aja udah berkelakuan Bejat seperti ini….Remember,doing sexs’s relationship better person already gets marriedundefined
(Terima Kasih Telah Membaca Dan Berkomentar Di sini)

Foto Sex Bebas Remaja Zaman Sekarang [ lucu ]

14 Agustus 2012 4 komentar

 

Wah, sex bebas nih sekarang udah zamannya sobh.. jadi kita kudu waspada ama yang namanya bujukan, rayuan gombal dan segala tetek bengeknya.. Oke.. Ini dia kebejatan sex bebas di muka umum…

https://absoluterevo.files.wordpress.com/2012/08/funny_animal_sex_1.jpg?w=300

 

https://absoluterevo.files.wordpress.com/2012/08/funny_animal_sex_9.jpg?w=246

 























sumber :

Kategori:revo Tag:, , , , ,

kalo dunia segini indahnya, gimana surga?

bumi adalah tempat kita hidup. tapi kita sering lihat tempat2 yang kotor dan jorok ataupun kumuh.
tapi gimana kalo kita udah ngeliat gambar2 yang di bawah ini, apa kita semua bisa ngebayangin kaya gimana sih surga itu kalo tempat ini sudah indah begini

Spoiler for penampakan:
Spoiler for penampakan:
undefined
Spoiler for penampakan:
Spoiler for penampakan:
undefined
Spoiler for penampakan:
Spoiler for penampakan:
Spoiler for penampakan:
Spoiler for penampakan:
Spoiler for penampakan:
Spoiler for penampakan:
undefined

 

Kategori:revo Tag:, , , , ,

INUL, DEPE, JUPE, kalah seksi sama ini menurut ane.. cek gan “the SISTAR19”

 

pada tahu SISTAR gan… itu band dari KOREA gan

ini ane tahu dari cewe ane gan, cz dia demen liat artis2x korea..
ane liat wondergirl, snsd, udah tertarik.. aplgi liat ini,,, wow

judul lagunya yang..
Sistar19 – Ma Boy

Spoiler for Goyang dada ala SISTAR… yg membuat ane :

menurut ane :

  • musik dan ritme enak..
  • bening juga ceweknya.. setelah SNSD, WONDERGIRL…SISTAR ini jg ok!

 

Kategori:revo Tag:, , , ,
%d blogger menyukai ini: