Arsip

Archive for 11 Agustus 2015

Kisah Bule Cantik Ini Pontang-panting Agar Bisa Menikahi Pria Sederhana Asal Sumatera Barat   

11 Agustus 2015 5 komentar
Kisah Bule Cantik Ini Pontang-panting Agar Bisa Menikahi Pria Sederhana Asal Sumatera Barat

Cinta sejati memang buta. Cinta sejati tidak mengenal suku, ras atau agama. Inilah yang dirasakan pasangan berbeda bangsa, Bayu Kumbara asal Sumatera Barat dan Jennifer Brocklehurst asal Inggris. Keduanya memutuskan untuk menikah.

Jen, sapaan akrab Jennifer Brocklehurst, membagikan momen bahagia dalam tahapan hidupnya ini melalui akun Facebook miliknya. Ia menyebarkan foto-foto acara pernikahannya yang berlangsung pada Minggu, 9 Agustus 2015 kemarin. Oleh karena itu, timeline Facebook Jen dipenuhi banyak ucapan selamat.

Jen mengakui pernikahan yang ingin dijalaninya dengan Bayu Kumbara tidak mudah. Bukan soal adat Minangkabau yang kerap distigmakan ribet oleh banyak orang, tapi biaya yang harus dikumpulkan agar keduanya bisa menikah. Jen membagikan awal mula perkenalan mereka hingga akhirnya dia jatuh cinta di akun sosial medianya.

Bayu Kumbara-Jennifer Brocklehurst

Walau dirinya adalah bule dari negara maju namun Jennifer Brocklehurst santai saja menjalani hidup sederhana di pedesaan bersama Bayu Kumbara. Luar biasa

“Kami adalah Bayu dan Jen. Kami bertemu di Sumatera pada Januari 2015 saat saya sedang berpetualang di Asia Tenggara dan kami pun jatuh cinta,” tulis Jen dalam akun tilt.com miliknya, pada Senin 10 Agustus 2015.

Bayu Kumbara-Jennifer Brocklehurst

Dalam foto petualangan travellingnya ini, Jen bersama Bayu mengunggah ucapan selamat ulang tahun untuk ayah Jen di Inggris

Walau hanya seorang pria desa yang sederhana, Bayu yang kocak ini selalu membuat Jen merasa bahagia

Jen yang kini tinggal di Indonesia dan resmi menjadi warga negara Indonesia serta telah menjadi mualaf, bekerja keras untuk mengumpulkan uang agar bisa menikah. Namun gaji yang mereka terima tidak cukup untuk memenuhinya. Alhasil, Jen berupaya mencari sumbangan lewat teman-temannya di situs tilt tersebut.

Agar dapat melangsungkan pernikahannya, Jen berharap agar dapat mengumpulkan dana sampai 2.500 poundsterling atau sekitar Rp 52 juta. Walau akhirnya target dana minimal tersebut tak terpenuhi, namun Jen berhasil mendapatkan sumbangan sebesar 1.000 poundsterling, atau Rp 20 juta.

Dengan jujur Jen mengungkapkan, bahwa mereka tak mau meminta uang dari orangtuanya. Sebab, uang tersebut akan digunakan ayah dan ibunya untuk terbang ke Indonesia agar bisa menghadiri pernikahan mereka.

Pernikahan bayu Kumbara-Jennifer Brocklehurst

Kedua orangtua Jennifer Brocklehurst dengan senang hati datang jauh-jauh dari Inggris untuk hadir dan memberikan restu bagi pernikahan putrinya dengan Bayu Kumbara

“Kami ingin menggelar pernikahan kami, dan memiliki sesuatu yang bisa membuat keluarga kami bangga.” Jen mengaku bahwa ia sangat bahagia menikah dengan Bayu yang berpembawaan kocak, riang dan sederhana.

Bayu Kumbara-Jennifer Brocklehurst

Bayu dan Jen berfoto bersama kerabat Bayu di acara pernikahan mereka

Luar biasa dan tentunya pasti membuat banyak orang terpana.

(dari berbagai sumber)

Kategori:revo

Kakak Beradik Lulusan SMK Di Kota Kecil Ini Ternyata Jenius Ahli Desain Teknik Kelas Dunia   

11 Agustus 2015 2 komentar
Kakak Beradik Lulusan SMK Di Kota Kecil Ini Ternyata Jenius Ahli Desain Teknik Kelas Dunia

Kebanyakan masyarakat masih beranggapan bahwa makin tinggi ijazah, maka penguasaan teknologi sang pemegang ijazah pun makin tinggi dan makin tinggi penghasilannnya. Benarkah? Kisah nyata di bawah ini mematahkan anggapan tersebut. Lulusan SMK di pelosok Indonesia pun bisa mengalahkan para pakar yang sudah lama malang melintang di dunia ilmu pengetahuan dan teknologi.

Apabila kita bertandang ke rumah orangtua Arfi’an Fuadi (Arfi) dan adiknya M. Arie Kurniawan (Arie) kita akan menemukan sebuah ruangan kecil di sebelah ruang tamu. Di dalam ruang kecil tersebut ada tiga 3 komputer. Di ruangan kecil itulah kedua kakak beradik itu bersama dua karyawannya mengerjakan order design engineering dari berbagai negara.

Prestasi dua bersaudara ini di dunia rancang teknik internasional amat luar biasa. Tahun lalu Arie memenangi kompetisi 3 dimensi (3D) design engineering untuk jet engine bracket (penggantung mesin jet pesawat) yang diselenggarakan General Electric (GE) Amerika Serikat. Arie mengalahkan sekitar 700 peserta dari 56 negara.

”Lomba ini membuat alat penggantung mesin jet seringan mungkin dengan tetap mempertahankan kekuatan angkut mesin jet seberat 9.500 pon. Saya berhasil mengurangi berat dari 2 kilogram lebih menjadi 327 gram saja. Berkurang 84 persen bobotnya,” jelas Arie pada Senin 4 Agustus 2015.

Gilannya, Arie mengalahkan para pakar di bidang design engineering yang tingkat pendidikannya sangat jauh di atas dirinya.

Bayangkan saja, juara kedua diraih seorang PhD dari Swedia yang bekerja di Swedish Air Force. Sedangkan yang nomor tiga lulusan Oxford University yang kini bekerja di Airbus. Tingkat pendidikan Arie hanya lulusan SMK Teknik Mekanik Otomotif.

Sekilas memang tak masuk akal. Bagaimana bisa seorang lulusan SMK yang belum pernah mendapatkan materi pendidikan CAD (Computer Aided Design), suatu program komputer untuk menggambar suatu produk atau bagian dari suatu produk, mampu mengalahkan Profesor dan lulusan S-3 yang bekerja di perusahaan pembuat pesawat

Rupanya, ilmu utak-atik desain teknik itu diperoleh dan didalami Arie dan Arfi, secara otodidak. Hampir setiap hari keduanya melakukan berbagai percobaan menggunakan program di komputernya. Mereka juga belajar dari referensi-referensi di berbagai situs internet tentang design engineering.

”Terus terang dulu komputer saja kami tidak punya. Kami harus belajar komputer di rumah saudara. Lama-lama kami jadi menguasai. Bahkan, para tetangga yang mau beli komputer, sampai kami yang disuruh ke toko untuk memilihkan,” kenang Arfi.

Sebelum menjadi profesional di bidang desain teknik, dua putra keluarga A. Sya’roni itu ternyata harus banting tulang bekerja serabutan membantu ekonomi keluarga. Arfi yang lulusan SMK Negeri 7 Semarang pada 2005 pernah bekerja sebagai tukang cetak foto, di bengkel sepeda motor, sampai jualan susu keliling kampung.

Sang adik juga tak jauh berbeda, jadi tukang menurunkan pasir dari truk sampai tukang cuci motor.

Baru pada tahun 2009 Arfi bisa menyalurkan bakat dan minatnya di bidang program komputer. Pada 9 Desember 2009 dia memberanikan diri mendirikan perusahaan di bidang design engineering. Namanya D-Tech Engineering Salatiga. Saksi bisu pendirian perusahaan tersebut adalah komputer AMD 3000+. Komputer itu dibeli dari uang urunan keluarga dan gaji Arfi saat masih bekerja di PT Pos Indonesia.

Arfi'an Fuadi-M. Arie Kurniawan

Kakak beradik Arfi’an Fuadi dan M. Arie Kurniawan berpose di ruang kecil di rumah kedua orangtua mereka yang dijadikan kantor desain teknik D-Tech Engineering

”Gaji saya waktu itu sekitar Rp 700 ribu sebagai penjaga malam kantor pos. Lalu ada sisa uang beasiswa adik dan dibantu Bapak, jadilah saya bisa membeli komputer ini,” kenangnya.

Setelah berdiskusi dengan sang adik, Arfi pun menetapkan bidang 3D design engineering sebagai fokus garapan mereka. Sebab, dia yakin bidang itu booming dalam beberapa tahun ke depan. ”Kami pun langsung belajar secara otodidak aplikasi CAD, perhitungan material dengan FEA (Finite Element Analysis), dan lain-lain,” jelasnya.

Tak lama kemudian, D-Tech menerima order pertama. Setelah mencari di situs freelance, mereka mendapat pesanan desain jarum untuk alat ukur dari pengusaha Jerman. Si pengusaha bersedia membayar US$ 10 per set. Sedangkan Arfi hanya mampu mengerjakan desain tiga set jarum selama dua minggu.

”Kalau sekarang mungkin bisa sepuluh menit jadi. Dulu memang lama karena kalau mau download atau kirim e-mail harus ke warnet dulu. Modem kami dulu hanya punya kecepatan 2 kbps. Hanya bisa untuk lihat e-mail.”

Di luar dugaan, garapan D-Tech menuai apresiasi dari si pemesan. Sampai-sampai si pemesan bersedia menambah US$ 5 dari kesepakatan harga awal. ”Kami sangat senang mendapat apresiasi seperti itu. Dan itulah yang memotivasi kami untuk terus maju dan berkembang,” tegas Arfi.

Sejak itu order terus mengalir tak pernah sepi. Model desain yang dipesan pun makin beragam. Mulai kandang sapi yang dirakit tanpa paku yang dipesan orang Selandia Baru sampai desain pesawat penyebar pupuk yang dipesan perusahaan Amerika Serikat.

”Pernah ada yang minta desain mobil lama GT40 dengan handling yang sama. Untuk proyek itu, si pemilik sampai harus membongkar komponen mobilnya dan difoto satu-satu untuk kami teliti. Jadi, kami yang menentukan mesin yang harus dibeli, sasisnya model bagaimana dan seterusnya. Hasilnya, kata si pemesan, 95% mirip,” jelasnya.

Selama 5 tahun ini, D-Tech telah mengerjakan sedikitnya 150 proyek desain. Tentu saja hasil finansial yang diperoleh pun signifikan. Mereka bisa membangun rumah orang tuanya serta membeli mobil. Tapi, di sisi lain, capaian yang cukup mencolok itu sempat mengundang cibiran dan tanda tanya para tetangga.

”Kami dicurigai memelihara tuyul. Soalnya, pekerjaannya tidak jelas, hanya di rumah, tapi kok bisa menghasilkan uang banyak. Mereka tidak tahu pekerjaan dan prestasi yang kami peroleh,” cerita Arfi seraya tertawa.

Sayangnya, dari 150 proyek itu, hanya satu yang dipesan klien dalam negeri. ”Satu-satunya klien Indonesia adalah dari sebuah perusahaan cat. Mereka beberapa kali memesan desain mesin pencampur cat,” lanjutnya.

Meski punya segudang pengalaman dan diakui berbagai perusahaan internasional, Arfi dan Arie masih belum bisa berkiprah di desain teknik Indonesia. Penyebabnya, mereka hanya berijazah SMK.

”Kalau ditanya apakah tidak ingin membantu perusahaan nasional, kami tentu mau. Tapi, apakah mereka mau? Di Indonesia kan yang ditanya pertama kali lulusan apa dan dari universitas mana,” ujarnya.

Stigma ”hanya berijazah SMK” ditambah sistem pendidikan Indonesia yang dinilai kurang adil itulah yang ikut mengandaskan keinginan Arie melanjutkan pendidikan ke jenjang S-1 di Teknik Elektro Universitas Diponegoro (Undip) Semarang. Arie tidak bisa masuk jurusan itu karena hanya lulusan SMK mekanik otomotif.

”Saya ingin kuliah di jurusan itu karena ingin memperdalam ilmu elektro. Kalau mesin saya bisa belajar sendiri. Tapi, saya ditolak karena kata pihak Undip jurusannya tidak sesuai dengan ijazah saya. Padahal, lulusan SMA yang sebenarnya juga tidak sesuai diterima. Ini kan tidak adil namanya,” cetus Arie.

Meski ditolak, Arie tidak kecewa. Bersama sang kakak, dia tetap ingin menunjukkan prestasi yang mengharumkan nama bangsa. Dan itu telah dibuktikan dengan menjuarai kompetisi design engineering di Amerika yang diikuti para ahli dari berbagai negara. Selain itu, mereka tak segan-segan menularkan ilmunya kepada anak-anak muda agar melek teknologi 3D design engineering.

”Ada beberapa anak SMK yang datang ke kami untuk belajar. Sekarang ada yang sudah kerja di bidang itu. Ada juga yang bakal ikut kompetisi Asian Skills Competition sebagai peserta termuda,” jelasnya.

Mereka juga punya keinginan mengembangkan teknologi energi terbarukan. Salah satunya dengan mengembangkan desain pembangkit listrik tenaga angin.

”Kami bekerja sama dengan anak-anak SMK untuk mengembangkan biodiesel dari minyak jelantah. Lalu, Mas Ricky Elson (pembuat mobil listrik yang dibawa Dahlan Iskan dari Jepang) pernah menghubungi lewat Facebook, ingin menjalin kerja sama dengan kami. Tentu saja kami terima,” ungkapnya.

Dengan semua upaya itu, mereka punya satu impian, yakni mengembangkan sumber daya lokal Salatiga untuk menjadikan kota kecil itu pusat pengembangan manufaktur teknologi kelas dunia. Layaknya Silicon Valley di San Francisco, Amerika Serikat.

”Kami ingin membuktikan bahwa Indonesia bisa menjadi pusat industri manufaktur dunia. Terlebih lagi, teknologi 3D printing bakal menjadi tulang punggung industri masa depan. Itulah kenapa 3D design engineering sangat penting,” tandasnya.

Makin tinggi ijazah, berarti makin pintar dan makin besar penghasilan?

(dari berbagai sumber)

Kategori:revo

Ini Alasan Mengapa Lokasi Toko Indomaret dan Alfamart Selalu Berdekatan   

11 Agustus 2015 1 komentar
Ini Alasan Mengapa Lokasi Toko Indomaret dan Alfamart Selalu Berdekatan

Pertumbuhan minimarket dalam beberapa tahun terakhir semakin menjamur, khususnya di sentra-sentra pemukiman dan kawasan pendidikan. Lewat sistem waralaba, perusahaan ritel semakin mudah membuka toko tanpa harus mengeluarkan biaya cukup besar.

Tren minimarket yang kini sudah masuk hingga kawasan pedesaan seringkali dilakukan tanpa mempertimbangan banyak faktor. Kita menjadi terbiasa melihat keberadaan dua minimarket dari perusahaan yang berbeda di satu lokasi.

Di Jakarta dan beberapa kota di Indonesia, masyarakat seringkali melihat keberadaan minimarket Indomaret milik PT Indomarco Prismatama yang harus berhadapan langsung dengan minimarket Alfamart yang lisensinya dipegang oleh PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk. Kedua minimarket ini berebut pangsa pasar yang sama.

Marketing Director PT Indomarco Prismatama, Wiwiek Yusuf menuding Alfamart sebagai perusahaan yang meniru strategi bisnisnya. Bahkan diakuinya, sejumlah karyawan Indomaret pun banyak yang hengkang ke pesaingnya tersebut.

Persaingan Indomaret vs Alfamart

Dimana ada Indomaret, pasti di dekatnya ada Alfamart. Seringkali bahkan letak kedua minimarket yang saling bersaing ini bedempetan

“Kita sudah mulai berdiri dari tahun 1985, berjalannya waktu mulai 2000-an (gerai) mereka belajar dari kita, sebagian (karyawan) kita masuk ke mereka. Mereka targetnya sama, kita sudah survei tempat, katakanlah mereka curi start kita,” kata Wiwiek di Jakarta, belum lama ini.

Wiwiek menambahkan dekatnya jarak antar minimarket memang mengusik dirinya. Namun bagi Indomaret, hal itu justru menjadi tantangan bagi minimarketnya untuk lebih memberikan kualitas dan pelayanan yang lebih baik.

“Kalau dibilang ganggu pasti, positifnya kita berlomba-lomba sama-sama memberikan pelayanan pada konsumen,” tegasnya.

Untuk memenangkan persiangan, Indomaret mengaku memasang strategi yang jauh lebih menarik konsumen daripada pesaingnya tersebut. Salah satunya adalah gencar berpromosi dan memberikan sejumlah program promo dalam setiap pembelian produk.

“Mulai dari promosi dan memberikan fasiliatas lebih dari produk dan kemasan. Kita sebisa mungkin buat konsumen puas, meski pasti ada yang tidak puas, bagaimana caranya agar mereka lebih puas lagi datang belanja ke tempat kita,” pungkasnya.

Tidak hanya itu, kedepan Indomaret menurut Wiwiek juga akan menjadi pelopor tempat perbelanjaan keluarga modern yang melayani berbagai fasilitas payment poin, mulai yang saat ini sudah diterapkan dari pembayaran listrik, pembelian pulsa elektronik, hingga pembelian tiket pesawat, kereeta api dan pemesanan hotel.

(istimewa)

Kategori:revo
%d blogger menyukai ini: