Beranda > revo > Aksi Ekstrem Para Pelajar Dan Guru Di Chile Mendemo Kebijakan Pemerintah Di Bidang Pendidikan

Aksi Ekstrem Para Pelajar Dan Guru Di Chile Mendemo Kebijakan Pemerintah Di Bidang Pendidikan

Lebih dari 80.000 pelajar, mahasiswa para pekerja dan para guru di Santiago, Chile, pada 21 Agustus 2014 mengadakan demonstasi besar menolak sistem pendidikan yang kental dengan aroma kapitalis. Para pelajar menentang pemberlakuan kenaikan biaya pendidikan karena hal tersebut dapat menyebabkan hanya kalangan kaya yang bisa menikmati pendidikan.

 

Demo Telanjang Para Pelajar di Chile

Para pelajar mendemo pemerintah karena kebijakan pendidikan yang tidak memihak masyarakat

 

Hal ini nyaris sama dengan situasi yang dihadapi di Indonesia khususnya di perguruan tinggi yang berstatus Badan Hukum Milik Negara yang mematok biaya SPP tinggi dengan pengelolaan tak ubahnya seperti swasta.

 

Demo Pelajar di santiago Chile

Salah seorang guru menutupi wajahnya saat ikut demo

 

Para mahasiswi ini berdemo dengan mengecat tubuhnya dengan motif bendera Chile dan simbol dollar Amerika

 

Aksi para pelajar di Chile ini bahkan sangat ekstrem. Para pelajar ramai-ramai membuka baju mereka sehingga tidak mengenakan sehelai benang pun. Mereka menuliskan tulisan dalam bahasa latin di tubuhnya yang berarti “pendidikan membuatku telanjang dan terganggu”.

 

Demo Para Pelajar di Chile

Para pelajar melakukan long march

 

Walau melakukan demo besar-besaran, mereka tetap menyempatkan diri bercanda. Demonstrasi mereka berlangsung damai dan tidak rusuh. Tidak ada aksi bakar membakar ban sepeti di Indonesia

 

Tulisan tersebut menyindir pemerintah Presiden Michelle Bachelet yang ingin mengambil keuntungan ekonomi dari pendidikan karena biaya pendidikan yang tinggi bisa membuat kaum miskin yang peduli pendidikan tidak mampu untuk membeli pakaian karena uangnya lebih diutamakan demi membayar biaya pendidikan.

 

Aksi para guru yang ikut berdemonstrasi ini sungguh ektrem

 

Sungguh beda dengan di Indonesia dimana pelajar suka sekali mendemo agar ujian nasional dihapuskan dan masyarakat kita kebanyakan lebih mengutamakan urusan perut dibanding pendidikan untuk menaikkan harkat dan martabat mereka.

 

Walau mereka berdemo hingga malam hari, hebatnya mereka tidak berbuat rusuh. Sebuah hal yang amat niscaya dalam setiap demonstrasi di Indonesia

 

Demo meraka pun berlangsung damai, amat bertolak belakang dengan demo di Indonesia yang selalu berlangsung rusuh dan marak bakar-membakar serta perang batu.

(MSN, Guardian, Demotix)

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: