Arsip

Posts Tagged ‘kalo’

Menghadapi Pemimpin yang Pilih Kasih

Hai…‘pa kabar calon pemimpin?! Kalo edisi yang lalu kita sudah belajar gimana cara ngatasin keputusan yang salah, nah…kali ini kita belajar ngadepin pemimpin yang suka pilih kasih. Dalam kepemimpinan, nggak menutup kemungkinan akan ada seorang pemimpin yang bersikap pilih kasih. Dimana seorang pemimpin nggak hanya sekedar memiliki relasi yang dekat dengan anggota-anggota tertentu, tetapi juga meng-“anak emas”-kan mereka.

Biasanya, si pemimpin menunjukkan sikap sangat mengasihi, sangat memperhatikan, memberikan fasilitas lebih, memberikan tekanan yang berbeda, dan respon yang berbeda, ketika mereka melakukan kesalahan, atau nggak menyelesaikan tanggung jawabnya, si pemimpin memberikan perlakuan yang berbeda dengan anggota-anggota tertentu, bahkan seringkali mereka “dibiarkan” seakan-akan berlaku memiliki “otoritas” lebih, sehingga turut mengatur yang lain.

Nah, kalo udah gini gak menutup kemungkinan bakal timbul iri hati dan saling membenci satu dengan yang lain. So, itu membuat kepemimpinannya menjadi lemah. Pernah mengalami kejadian seperti ini? Trus apa yang harus dilakukan kalo Boomers nemuin keadaan yang seperti ini, entah di suatu organisasi pelayanan, ato sekolah maupun kampusmu. Berikut ini ada beberapa tips yang harus kita lakukan…

  1. Cek perasaan kita

- adakah perasaan sakit hati?

- adakah perasaan benci?

- adakah perasaan iri hati?

Jika ada, hal ini harus dibereskan terlebih dahulu.

  1. Tetap menghormati pemimpin

Apapun yang terjadi, apapun yang dia perbuat, tetaplah memiliki rasa hormat kepada pemimpin kita.

  1. Bangunlah komunikasi

Belajarlah membangun hubungan dan komunikasi yang baik dengan pemimpin, bukan sebagai upaya untuk “menjilat”, melainkan agar pemimpin tetap memiliki perspektif yang obyektif dan benar dalam mengenal anggotanya yang lain.

  1. Cek kesediaan kita

- apakah kita tetap bersedia memberi diri ketika dibutuhkan?

- apakah kita tetap mau “belain” pemimpin, khususnya ketika dia “sendiri”?

- apakah kita tetap bersedia bekerjasama dengan semua anggota, termasuk mereka yang di-“anak emas”-kan?

Kesediaan diri harus tetap kita lakukan dengan baik, karena seringkali pemimpin memiliki “anak emas”, juga dikarenakan dia nggak melihat orang-orang yang lain bersedia melakukan apa yang diperintahkannya.

  1. Cek pekerjaan kita

- apakah kita sudah bekerja dengan baik?

- apakah kita sudah menyelesaikan pekerjaan kita tepat waktu

- apakah kita sudah menyelesaikan pekerjaan kita sesuai dengan yang diharapkan pemimpin?

  1. Jadilah pengikut yang baik

Pengikut yang baik selalu bersama-sama dengan pemimpin dan siap sedia ketika dibutuhkan.

  1. Selesaikan apa yang menjadi tanggung jawabmu

Apapun yang menjadi tanggung jawabmu, selesaikan dengan baik, bahkan melebihi apa yang diharapkan oleh pemimpin, serta berpikirlah untuk mengembangkannya.

Boomers…apapun yang pemimpin kita lakukan, sekalipun itu pilih kasih dan nggak bersikap adil, nggak usah protes. Lakukan aja bagianmu dengan maksimal. Tunjukin kalo kamu punya sikap yang  fair dan bisa diandalin, sekalipun bukan anak emasnya. Ok?! (*/Elder/Nv)

 

sumber

8 kelebihan hp jadul dibanding hp canggih

29 September 2014 2 komentar

Dunia teknologi sekarang berkembang makin pesat, terhitung banyak banget merk-merk terkenal yang tiap tahunnya ngeluarin produk-produk handphone terbarunya, seperti Samsung, iphone, sony dll. Tapi, coba deh flashback ke era 1990-2000-an, pada waktu itu belum banyak keluar HP yang secanggih sekarang. Paling banter ya cuma buat SMS-an atau teleponan. Kualitas suaranya juga baru monophonic, dan paling bagus polyphonic. Kalo dibandingin ya jelas kalah jauh sama HP zaman sekarang. Namun di balik semua itu ada beberapa kelebihan HP jadul yang gak akan “bisa” ditandingi HP canggih, dan mungkin sampe sekarang. Berikut 8 kelebihan HP jadul dibanding HP canggih, cekidot gan

Quote:1. Tahan banting

Spoiler for image:


Ini gan yang gak dipunyain HP canggih zaman sekarang. Pasti HP agan pernah kebanting, entah kebanting karena sengaja atau gak sengaja. Pokoknya, pasti pernah kebanting! *ngotot*. Nah, misalnya HP agan tipe HP touchscreen, terus gak sengaja jatoh dari saku celana dan gak dipakein antigores. Ya, kalo gak layarnya retak, minimal lecet, itu juga berbekas banget, dan tentunya nyesek banget. Gak lama juga rusak, karena namanya layar touchscreen, kan seluruh permukaannya terjamah sama jari agan. Apalagi jarinya juga gak bersih karena sering ngupil jarang cuci tangan. Udah deh kalo kayak gitu pas dijual juga harganya jatoh banget.

2. Tahan cuaca

Spoiler for image:


Saat agan lagi bawa motor, lalu hujan pun turun dengan deras dan ngebasahin sekujur tubuh agan karena agan gak pake jas hujan. Tapi, agan mikirnya nanggung bentar lagi sampe ke tempat tujuan, dan agan lupa kalo agan naro HP di saku agan. Pas udah sampe di tempat tujuan, agan ngecek HP. Eh, tapi gak nyala-nyala ya? Pas agan buka casing baterainya, ternyata di situ beberapa tetesan air yang ngebasahin ‘mesin’ nya, rusak deh. Kalo HP jadul, keujanan kerendem juga “kadang” masih hidup. Keren kan gan.

3. Awet

Spoiler for image:


Siapa disini yang pernah punya Nokia 3310? Itu HP kan udah lama banget, tapi ane pernah liat beberapa orang masih menggunakan HP tersebut. Bahkan, kondisinya masih mulus, paling ya cuma casing sama keypadnya aja yang udah agak buluk. Beda sama HP zaman sekarang, baru digunain 2-3 tahun aja kayaknya udah banyak keluhannya.

4. Bisa buat nimpuk orang

Spoiler for image:


Pernah liat bentuk Nokia 6250? Kalo belum, kalian kepoin mbah Google deh, kalo udah ketemu dan bisa liat bentuknya segede apa. Dibanding sama HP zaman sekarang yang bentuknya imut-imut kayak bayi marmut. banyak juga sih HP yang gede sekarang, tapi bentuknya pasti gepeng dan cenderung enteng. HP jadul itu biasanya berat, Bisa jadi ganjelan pintu atau kalo lagi kesel bisa dipake nimpuk orang, tuh ane pernah lemparin hp ane ke temen gara gara ga bagi bagi makanan “curhat gan”

5. casing bisa diganti-ganti

Spoiler for image:


Meskipun beberapa smartphone sekarang ini juga bisa diganti casing, namun tidak seperti ponsel jadul yang masih memiliki ciri khas tersendiri, bayangkan HP jadul itu bisa terus berganti ganti casing dengan berbagai warna, corak dll, nah kalo HP canggih sekarang, paling yang bisa ganti hanya casing belakang, kalau pun bisa semua casingnya, agak ribet juga gan gak seperti yang dulu, belum warnanya yang kebanyakan hanya hitam dan putih, kalo mau pasang gambar gambar gitu pasti berbekas.

6. Baterai yang tahan lama

Spoiler for image:


Smartphone sekarang ini memang sangat canggih dengan beragam fitur dan layar besar, akan tetapi dengan kelebihan tersebut yang membuat smartphone sekarang ini sangatlah boros dalam penggunaan baterai. Kalo HP jadul, meskipun Spesifikasinya yang sederhana dengan layar hitam putih tapi ponsel dahulu sangat awet dalam penggunaan baterai. agan cukup sekali mengisi baterai sudah dapat bertahan sampai beberapa hari kedapan. Berbanding terbalik dengan ponsel sekarang ini, agan harus mengisi ulang beterai beberapa kali sehari dan bahkan harus membawa power bank kemana-mana.

7. Harga murah

Spoiler for image:


Hahaha nah kalo yang ini pasti sudah umumlah agan agan ketahui, untuk agan agan yg dompetnya “selalu” tipis, mungkin HP jadul ini cocok buat agan, walaupun banyak HP canggih yang harganya murah, tapi ga akan semurah HP jadul, mungkin HP jadul bisa mahal jika unitnya terbatas, dan itu cocok buat investasi, kalo ane sih ogah investasi HP jadul.

8. Anti maling

Spoiler for image:


Misalkan dalam satu meja ada 2 HP, yang satu HP jadul yang satu HP canggih (misal iphone), jika ada maling, mana yang dilirik?? So pasti yang harganya mahal, kalo HP jadul, tu maling liatnya aja udah males, kagak ada uangnya, jadi ya everywhere is ok.

sumber

[Share] Ente Kere? Minder? Takut? Ketika Memulai Usaha?

KETIKA MEMULAI USAHA, BANYAK YANG MERAGUKAN KITA

TAPI COBA TANYA PARA PEMILIK BISNIS YANG UDAH SKALA BESAR, APAKAH MEREKA DULU DIRAGUKAN OLEH REKAN2 / KELUARGA / KERABAT / PACAR / ISTRI / SUAMI / MERTUA?

90% PASTI “IYA”

TAPI SAAT USAHA KITA BERKEMBANG BAHKAN MAJU, APA KATA MEREKA?
“IKUT DOONG”
“SAYA TARO MODAL DEH”

ITU MANUSIAWI KOK.

JADI BUAT APA TAKUT/MALU MEMULAI USAHA?

TOH KALO KITA BERKEMBANG DAN MAJU, KITA DAN MEREKA (YANG TADINYA MERAGUKAN KITA) AKAN SALING MENGUNTUNGKAN DAN SIAPA TAU JADI MATA RANTAI YANG TIDAK ADA HABISNYA

ANE COBA SHARE BEBERAPA PENGALAMAN YANG TERJADI DI LAPANGAN

Thread ini berhubungan dengan thread lama ane : http://kask.us/hbQRD

Ane mau sharing beberapa TIPS & TRIK ketika memulai usaha :
1. Modal

Spoiler for :

Spoiler for :
Kata yang paling bikin gemetar dan minder ketika memulai usaha adalah MODAL. Sebenernya gampang kok. Ane dulu juga kesulitan modal.

1.1. Cari Temen Yang Punya Uang, Ajak Join
Bagusnya sih agan punya banyak ide dan mau kerja, sisanya pembagian laba sama temen diomongin dari awal. Caranya, pepet calon partner, berbaik-baiklah, bawain sajen (kata lainnya sih entertain), misal rokok, makanan yang mayan mahal, tunjukkin keseriusan agan pengen usaha ini, walaupun gak diajak join, mungkin agan dikasih alternatif.

1.2. Atau Pinjam ke Bank
Caranya? Pake nama orang tua, kakak, adik, sodara, atau siapapun yang bersedia meminjamkan namanya untuk agan. Karena agak susah minjem ke bank kalo agan baru memulai usaha. Dulu ane ikut program KUR BRI saat udah mulai usaha 2 tahun.

1.3. Pinjem Sama Kredit Panci
Males pinjem bank? Pinjem aja sama kredit panci. maksudnya rentenir (WARNING! Ini tips pedang bermata dua, salah2 ente bisa babak bonyok ato hidup gak tenang, karena bunganya alaihim gambreng gede-nya). Gini, agan cari temen yang kira2 menurut agak finansialnya oke, pinjem 1 juta, balikin dalam beberapa hari dan kasih fee (bagi hasil dari laba). Terus menerus begitu sampe agan dapet kepercayaan temen agan dan dapet tingkat likuiditas tinggi. Alhamdulillah saat ini kalo butuh dana cepat, ane tinggal telepon rekan2 ane, cair dalam hitungan jam. Karena ane berhasil lolos dari ujian sebagai debitur mereka bunga/fee/ratenya emang awalnya gede, seiring waktu berjalan, kita boleh tawar menawar dong. Ane pernah pinjem 200jt dalam tempo 3 bulan (untuk proyek, ane bagi hasil dan balikin ke rekan ane cuma 207juta).

1.4. Cari Supplier Murah
Jual produk harus beli partai baru dapet murah? Coba gan, kalo nyari supplier, agan cari yang boss-nya lawan jenis, flirting dikit terbukti ampuh kecuali agan terlalu kaku ato gak ganteng2 amat . Beberapa tahun lalu ane main elektronik, nyari yang boss-nya cewek, ane ajak ngobrol terus, ambil cuma beberapa item, tapi puji2 si boss-nya, lah dia luluh ane beli eceran, harga partai sampe detik ini pun masih berlaku, tapi ane udah gak menjalankan bisnis itu lagi, jadi ane kasih referensi2 aja ke temen2, dan si boss amat senang.

1.5. Pinjam Kartu Kredit Keluarga (Kakak/Adik/Saudara/Ortu)
Yang penting, bayarnya jangan minimum payment, lebihin dikit deh. Misal gestun (gesek tunai)/gesek 5 juta, brarti kan cicilan perbulan sekitar 500rb lebih, nah jangan agan bayar pas2an, bayar lah lebihin dikit. Misal bayarnya 650rb, atau 750rb, kenapa gak lunasin aja langsung kalo punya duit? Boleh. Tapi gini, kita sebagai nasabah, sebaiknya kalo mau disorot sama bank, kita harus kasih keuntungan ke bank, kalo kita bayar lunas sebelum jatuh tempo, bank gak dapet untung, kalo agan jadi pemilik bank piye? mau nambahin limit CC agan? ane sih nggak. Jadi bank itu senang kalo kita bayar minimum payment, karena bunga yang mereka terima tinggi, tapi kita berat, jadinya win win solution, kita lebihin dikit, tapi bank tetep untung. Besok2nya ditawarin deh, pak limit CC-nya kita tambah ya jadi 8 juta. Wek weeew.. asoy

2. Fokus

Spoiler for :

Spoiler for :
2.1. Tahan Diri

Sering gak nemuin temen yang sering bilang gini :
“gwe pengen usaha percetakan ah”, keesokannya
“eh, kayaknya bikin WO enak neh”, keesokannya
“apa gwe bikin catering aja ya?”.

Sah2 aja mikir gitu, tapi kalo diucapkan ke orang yang sama berkali2, itu menunjukkan ketidakonsistenan diri agan.

Jadi fokus aja, ambil kertas, lakukan brain storming (tau ga brainstorming?)
nih

Dari situ akan keliatan agan lebih condong ke arah mana, keahlian agan di mana, prolem solving yang agan yakin di mana, jadi dengan mudah menentukan pilihan mau usaha apa.

2.2. Lakukan Satu Persatu
Lakukan usaha agan step by step, kalo baru buka usaha catering, jalanin dulu sampe agan menguasai, sampe usaha catering tersebut dewasa, sistem udah berjalan, siap berpenetrasi, monggo agan lanjutkan usaha yang lain.

kenapa? Gini loh, kalo agan gak fokus, catering masih keteteran, agan udah beli mesin cetak? Lah nambah masalah Itu namanya berani? pake Otak kanan? Intuisi? Haiya, orang2 hebat di dunia tidak sembrono, mereka fokus sebelum merambah bisnis lain.

Contoh :
Bill Gates = Fokus pada software (terutama Microsoft Windows / Office, dsb)
B.J. Habibie = Fokus pada pesawat (liat aja di acara Mata Najwa, doi gak kenal Rhoma Irama ~ entah beneran apa nggak)
Sherlock Holmes = Fokus pada kriminal (filsafat, politik, dll doi gak ngerti2 amat)

Menurut ane semakin fokus, sinar yang dihasilkan semakin kecil tapi bisa membakar sesuatu, dibanding sinar besar yang berpendar.

Jadi misal agan punya hobi di memasak, tapi demen juga percetakan, trus demen merias busana, coba ambil 1 langkah dulu, masak dulu (catering) misalnya, trus kalo dah sip, lanjut ke percetakan, lalu ke merias/merancang busana (yang penting agan cinta dan menguasai).

Yang penting fokus dulu, tajamkan dulu usaha agan, ibarat pedang, diasah dulu sampe bener2 tajam siap menebas bambu dulu. Baru tebas yang lain.

3. Bermitra

Spoiler for :

Spoiler for :
3.1. Risiko Bermitra
Di point 1 emang ane jelaskan, kalo kurang modal, ajak join temen.

Itupun ada resikonya, jarang sekali berumur panjang usaha yang joinan.

Jangankan sama teman, sama keluarga aja bisa pecah kongsi.
Kejadian di keluarga ane, Om-Tante ane bermitra, dan pecah kongsi karena perbedaan visi misi, itu menyakitkan.

Kenapa kita join? Karena kurang modal. Kalo udah punya modal? Ya pastinya pengen sendiri kan? Iya lah, mulai deh cari2 gara2, cari2 kesalahan, dll .

Jadi selama ini kalo ada yang ajak join, ane pribadi sih, mending pinjem uangnya mereka, ane lebihin ntar. Jadi beli putus, urusan selesai, karena udah kejadian gak enak dulu2.

Apalagi yang ajak join kadang kala bukan mau join, tapi mau taro duit doang (invest), keterlibatan rendah, gak tau product knowledge, trus terima untung.
Ane ga mau yang kaya gitu, mungkin kaskuser lain ada yang kaya gitu, gak masalah. Buat ane sih masalah

Karena yang namanya join ya kerja bareng sesuai porsinya, hasilnya sesuai porsinya sesuai kesepakatan di awal.

Awal ane usaha, ane join dengan teman yang usianya 10 tahun di atas ane, awalnya enak, karena ane ga keluar modal, lama2 karena beliau merasa punya uang, ane disepelekan, dibilang salesnya, dibilang pegawainya, dibilang anakbuahnya, loh kan kita kerjasama? kok bilang ane salesnya di depan klien ane? jatoh dong harga diri ane? nah bahaya tuh. Akhirnya ane berdikari, tetap hubungan silaturahmi terjaga.

Atau tingkat kebebasan berkurang, dan akan semakin sombong kalau kita merasa kita lebih dominan.

Misal : punya workshop, dan pengen penambahan ini itu, ganti tata letak ini itu, tapi partner gak mengizinkan, dan sering terjadi kaya gitu, akhirnya kita kesel sendiri, ini ga bisa itu ga bisa, mending gwe jalan sendiri deh.

Itu cikal bakal permusuhan dan persaingan.

3.2. Jelaskan Aturan Main Dari Awal
Jadi yang udah terlanjur join, cobalah utarakan dari awal, pait2nya, misalnya udah punya modal sndiri, gwe punya visi misi seperti ini, lo gimana?

Loh, tapi perusahaan besar kok bisa banyak investornya, stakeholdernya juga, itu gimana?
Ya itu kan perusahaan besar, yang kita bahas di sini kan KETIKA MEMULAI USAHA.

4. Penjualan

Spoiler for :

Spoiler for :

5. Ilmu Dasar

Spoiler for :

Spoiler for :
5.1. WAJIB
Ilmu itu penting, apalagi ilmu dasar. Ibarat beladiri, kuda-kuda dasar itu sangat penting, bagaimana caranya kita tetep berdiri kokoh walaupun kaki kita ditendang sama Chuck Norris .

Otodidakpun tidak salah, menurut ane lebih baik punya ilmu dasar ketimbang otodidak saja.

Kalau orang berilmu, saat menghadapi masalah, lebih sistematis, berurutan, jadi prosedurnya jelas.

Kalau otodidak kaya ane, ketika menghadapi kendala di bisnis yang ane geluti, ane gak punya kiblat. Mau nanya ke siapa? Google? Ga cukup.

Akhirnya pelajari ilmu2 dasar di bidang yang agan geluti, kalo udah terlanjur otodidak pun gak ada masalah, tetep ilmu dasar itu penting.

Kalo nggak, tar kaya bengkel motor/mobil yang sering kita temuin.
Pernah gak agan servis motor/mobil agan, tapi kok montirnya kacau?

Saat buka baut dan mur, digeletakin begitu aja, gak disatuin di ember/wadah kecil.

Saat pake kunci shock, kok maen betot aja, gak pake perasaan.

Saat ada sesuatu yang terbakar, maen ganti2 aja, atau tambal sulam, maen jumper2 aja.

Lho mereka gak tau teknik dasarnya, jadi asal betot aja.

5.2. Cara Kerja-nya Beda
Bandingkan dengan bengkel yang mekaniknya adalah mantan mekanik di suatu perusahaan otomotif terkenal, atau lulusan sekolah yang baik.

Mereka punya patokan, kalo kabel ini gak boleh disambung dengan kabel itu, karena ampere-nya berbeda. Kalo tombol ini rusak, sebaiknya begini.

Jadi itulah kenapa ilmu itu penting, maka kuliahpun penting. Jadi jangan remehkan kuliah ya, karena ilmu2 dasar ada di kuliah

Sisanya adalah pengembangan.

Adalagi kasus sahabat ane, dulu ane bersahabat baik, saat itu beliau jobless, dan ane baru merintis bareng partner lama ane.
Ane tawarin, ikut gwe aja dulu, belajar setahun, jualan juga, kalo modal lo masih segitu, ga usah maksain, belajar dulu kita.
Eh dia mungkin tersinggung merasa diremehkan, dia cari lah modal pinjem orang tuanya, dan dia bergerak sendiri tanpa punya pondasi yang kuat, dan ilmu yang cukup. sampai merenggangkan persahabatan ane dan dia.
Akhirnya, 6 bulan kemudian, gak ada kabar darinya, di dunia yang ane gelutin pun gak terdengar nama dia, sampe akhirnya terdengar kabar dia sangat sepi orderan, dll.
Kenapa? ya itu, dia gak ngerti troubleshooting, problem solving.
Akhirnya 1 tahun kemudian ane berkunjung ke rumahnya (cuma 100 meter )
Ane tanya ini itu, dia gak ngerti, ane obrol ini itu (sesuai bidang) dia ga ngerti, ane tanya spesifikasi, gak ngerti. Lhaaa piyeeee…..?
Ujung2nya dia ngaku salah, udah keburu2, ga cari ilmu dulu

Dan sampe detik ini, sahabat ane tersebut masih gajelas juntrungannya, mungkin gengsi mau ngobrol sama ane. Padahal pintu rumah ane terbuka lebar untuk dia. Dan ane ga pernah menghakimi dia, karena roda berputar, bisa aja besok2 ane terpuruk, dan dia cuan (untung) gede

6. Operasional

Spoiler for :

Spoiler for :
6.1. Mau Untung Banyak? Cari Celah dan Mau Capek
Ane paling heran, sungguh heran, kepada pelaku bisnis/pemilik bisnis yang sering ninggal2in usahanya, lalu dijalankan oleh pegawainya, padahal bisnis tersebut belum gendut.

Misal : Seorang pemilik butik di ITC, jarang keliatan, yang hadir cuma pegawainya, ownernya paling dateng bentar, cek sana sini, pulang. Bah, macam omsetnya udah bermilyar2 aja.

Atau lapak gerobak pinggir jalan, seperti Capcin, dll. Sangat2 heran, omset mereka belum jelas, tapi berani memfranchise-kan ke orang2. Kasian franchisee-nya

Franchisee-nya juga sih, maunya duduk manis terima duit.
(maaf loh, bukan jelekin capcin, rekan2 ane juga banyak yang jualan capcin, tapi mereka jualan sndiri, di Senayan, Lebak Bulus, terjun langsung, max profit ke kantong sendiri)

Ane jamin gak tahan lama itu. Coba aja, omsetnya berapa? Gaji karyawan berapa? Sewa lapak berapa? Listrik berapa? Abis di operasional doang, ujung2nya karyawan berhenti, bisnis macet, lapak bubar, gerobak dekil.

6.2. Belum Siap Penetrasi?
Ane sangat menyesalkan para pemilik bisnis yang belum masuk masa dewasa, tapi tidak memonitor dan mengontrol usahanya.

Mbok kalo mau usaha terjun langsung gitu loh, terutama yang baru memulai, kebanyakan di antara kita, mau untungnya, gak mau capeknya. Jadi nanti agan akan jadi pemimpin yang bersahaja, mengerti penderitaan karyawan, tau kondisi medan perang.

Tar koar-koar ke orang2, ane punya toko ini itu, ane punya butik di sini situ dengan bangganya, coba intip rekeningnya, itu sih kerja sosial namanya.

Coba main ke pasar inpress/pasar induk, pedagangnya terjun langsung, dibantu asisten (ya karena kekurangan tenaga).

6.3. Sembarangan Hire Karyawan = RUGI = GULTIK (GULUNG TIKAR)
Nah kebanyakan di antara kita kan belom apa2 udah hire pegawai, kitanya nonton Bang Jaki sama Bang Ocid di rumah

Coba liat lagi ke Mall Mangga Dua, atau Glodok, toko yang besar (bukan ATPM atau cabang2 brand terkenal ya, itu mah bossnya di luar negeri ), liat deh ada gak bossnya di situ, umumnya sih ada, karena mereka mengelola bisnisnya dari kecil, sampe besar, mereka mantau terus perkembangan.

Loh tapi kaya Ciputra, Chairul Tanjung kok ga terjun langsung?
Kata siapa? Dulunya mereka terjung langsung saat belum sebesar sekarang, saat ini sistem sudah berjalan, bisa dihandle sama orang2 kepercayaannya.

Kita? Sistem belom berjalan, udah hire pegawai, koar2 ngaku2 bisnis ini itu, tapi saldo gak nambah

Loh kalo franchise merek terkenal gimana? Menurut ane lebih baik daripada merek baru muncul belom setahun dah metal franchise2-in ke calon rekanan Yah misalnya merek H*p-Hop, ente kan liat sendiri, rame tuh di mall2, atau Sol*ria, yah yang menurut agan udah mantep lah.

Kategori:revo Tag:, , , , ,

Tolong BANTU dijawab, Cewek ini Pakai CELANA atau TIDAK?

27 Desember 2012 1 komentar

maaf gan kalo repost, buat seruan aja yuuukkk, Tolong BANTU dijawab, Cewek ini Pakai CELANA atau TIDAK? – INFOKONYOL.COM

Wah, lagi-lagi nemuin foto-foto aneh. Kali ini seoarang cewek yang lagi makan di kantin yang di foto secara diam-diam, soalnya saya ada pertanyaan yang bikin penasaran “Apakah Cewek ini pakai Celana atau Tidak”

Langsung saja lihat gambarnya

Spoiler
undefined
Spoiler
Spoiler
undefined

Anak Kecil Melakukan Hubungan Sexs(+17) jaman sudah edan…..!

Masyaallah….itu kata Pertama Yang Terucap kalo Kita Melihat Adegan Hot Yang Di lakukan Oleh Anak Kecil Ini…Entah Setan apa yg Merasukki Mereka,sampai2 Mereka yg Sekecil Itu Mempunyai Nafsu yang Seperti itu…Mudah2 an Hal seperti ini tidak terulang lagi kepada anak kecil yang lain!!!Mao Jadi apa dunia kalo anak Kecil aja udah berkelakuan Bejat seperti ini….Remember,doing sexs’s relationship better person already gets marriedundefined
(Terima Kasih Telah Membaca Dan Berkomentar Di sini)

Gila Cuman Ngasih Makan Kuda di Gaji 10-20 juta mau…….

 


undefined

Hahahahaha Kalo si kuda gak mau makan berarti gagal dan gaji pun gak di berikan

Sumber : Gambar-Gambar Lucu Indonesia | 1dya.Com Gambar-Gambar Lucu Indonesia

Nih gan akibatnya Atlet ANGKAT BESI gak Kuat AGKAT BEBAN 148 Kilo.


Quote:
Spoiler for :
undefined
Spoiler for :
undefined
Spoiler for :
undefined
Spoiler for :
undefined
Spoiler for :
undefined
Spoiler for :
undefined
Tulangnya muter gan undefined
Quote:
Janos angkat besi asal Hungaria itu cedera siku yang luar biasa di saat mengangkat beban 148 kilo
Spoiler for tambahan:
Kalo ga kuat jangan maksain Mas.
Quote:
Ane ngebayangin sakit nya kaya gimana ya undefined
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 317 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: