Beranda > revo > Foto Dampak Perubahan Iklim Pada Masyarakat Miskin, Fotografer Wanita Helena Christensen.

Foto Dampak Perubahan Iklim Pada Masyarakat Miskin, Fotografer Wanita Helena Christensen.

Loading image...

 

Tapi menakjubkan Helena Christensen telah mendedikasikan empat tahun untuk memotret dampak perubahan iklim di beberapa komunitas termiskin di dunia.

Ratu kecantikan Denmark kini telah menerbitkan sebuah buku kecil foto-foto yang dia berniat untuk dikirim ke pejabat pemerintah dan kepala negara menghadiri Konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan.

Para pemimpin dunia bertemu di Rio de Janerio 20-22 Juni untuk membahas bagaimana mengurangi kemiskinan, menjamin kesetaraan yang lebih besar dan melindungi lingkungan.

 

• Model Helena Christensen telah menghabiskan empat tahun mendokumentasikan biaya manusia perubahan iklim di Kenya, Nepal dan Peru

 

Oxfam mengatakan akan bekerja untuk mengamankan investasi yang lebih baik dan dukungan untuk pangan yang berkelanjutan dan pertanian, penghapusan kemiskinan dan mengurangi emisi dengan cara yang menguntungkan masyarakat miskin.

 

Sebagai duta Oxfam dunia Helena, 43, melakukan perjalanan ke Peru, Nepal, dan Kenya untuk mendokumentasikan dampak perubahan iklim terhadap kehidupan masyarakat dan kemampuan mereka untuk menghasilkan makanan.

Peru sudah merasakan dampak dari perubahan iklim, seperti mencairkan gletser tropis di Andes dan tingkat tinggi radiasi matahari. curah hujan di lembah Amazon tahun ini telah menghancurkan tanaman, memacu inflasi dan melukai ekspor khusus seperti kopi.

 

• Kenya telah mengalami kurangnya melumpuhkan curah hujan akibat perubahan iklim

 

• Para ahli memperingatkan bahwa peningkatan suhu di Afrika bisa mengakibatkan penyebaran malaria ke daerah-daerah yang tidak terpengaruh sebelum

 

• Tidak semua gambar yang hauntingly pedih. Beberapa menunjukkan kehidupan sehari-hari masyarakat mengatasi perubahan

 

• Helena Christensen bekerja dengan Oxfam untuk menghasilkan buku yang dia sekarang akan mengirimkan kepada pejabat pemerintah dan kepala negara menghadiri Konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan (Rio +20)

 

Kenya juga berjuang, mengalami kekeringan parah di beberapa daerah dan para ahli telah menyatakan keprihatinan yang sebelumnya bebas malaria dataran tinggi daerah bisa menyaksikan pergeseran dalam kondisi oleh 2080s, menciptakan lingkungan yang sesuai untuk transmisi penyakit.

Dan masyarakat di Nepal telah merekam beberapa jangka panjang meningkat tercepat dalam suhu dan curah hujan di mana saja di dunia membuat banjir yang menghancurkan. Setidaknya 44 dari Nepal dan Bhutan Himalaya yang ber tetangga dengan danau, yang mengumpulkan air lelehan gletser, dikatakan oleh PBB akan berkembang pesat tapi bisa meluap dalam satu dekade.

Buku kecil Helena yang berjudul ‘Meltdown,’ menampilkan 42 warna, hitam-putih, dan foto Polaroid, mendokumentasikan biaya manusia dari perubahan iklim.

Gambar dari pertama Helena dua perjalanan ke Peru dan Nepal telah dipamerkan di PBB di New York, di Washington, London dan di pembicaraan perubahan iklim di Kopenhagen pada tahun 2009.

 

• Helena Christensen don kalung manik-manik tradisional saat ia memotret sebuah desa yang terkena dampak kekeringan di Kenya

 

• mata-mata pada dua Teman anak asyik mengobrol di Kenya

 

• Kakak dan adik tampak terganggu saat mereka berdiri di atas tanah berdebu di luar rumah mereka dengan anjing tampak mengantuk

 

• Tiga perempuan dan anak laki-laki berdiri di depan medan basah di Nepal

 

• Polaroid diambil dari Nepal mengungkapkan wawasan langka ke dalam kehidupan desa

 

• Gadis dua anak di foto ini diambil di sebuah desa Nepal lumpuh oleh perubahan iklim

Dia menambahkan, “Para pria, wanita dan anak-anak dalam foto-foto saya layak untuk hidup di luar lensa dan diingat oleh pemerintah kita sebagai kehidupan dan bukan angka.

“Gambar-gambar saya dimaksudkan untuk mengingatkan mereka membahas nasib planet kita bahwa masa depan belum diatur dalam batu.

 

• Dedicated Helena mengambil 42 foto Polaroid hitam dan putih untuk buklet nya berjudul Meltdown

 

• Model Denmark menakjubkan terlihat termenung di foto ini menampilkan pegunungan terkenal

 

 

• Pada 43 Helena tidak terlihat sehari lebih dari 30. Dia digambarkan di sini olahraga Oxfam T-shirt putih dan memegang anak di Nepal

 

• Helena berbicara dengan seorang pria lokal tentang menghadapi kesulitan dia dan keluarganya kini

 

• Helena mengambil gambar seorang wanita dalam pakaian tradisional di Peru – tempat ibunya lahir

 

• Seorang gadis Kenya mengenakan gaun bermotif bunga sederhana putih membuka pintu depan rumahnya terbuat dari seng. Dia tampak terkejut karena fotonya diambil

 

• anak laki-laki muda bermain bersama di Kenya. Kita melihat orang dewasa yang tak terlihat dengan mata lebar sementara yang lain mengarahkan tatapannya ke arah kamera

 

• Tiga anak perempuan bermain bersama di samping sebuah bangunan di Peru. Salah satu partai mereka membuat jalan nya ke rumah dua cerita mengenakan jaket berkerudung tebal

 

undefined

• Banyak desa di Nepal memiliki kehilangan berpengalaman sebagai akibat dari banjir yang merusak, termasuk kematian lifestock berharga

 

• Oxfam akan bekerja dengan orang lain pada Konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan untuk menentukan tujuan yang akan membantu membawa masyarakat keluar dari kemiskinan

 

undefined

• Sebuah keluarga berdiri di luar rumah mereka di Kenya

 

undefined

• Seorang wanita duduk di depan pintu rumahnya di Kenya

 

undefined

• Sebuah kakak dan adik yang difoto bermain dengan latar belakang langit penuh badai

 

undefined

• Hewan dan orang-orang berbagi ruang hidup yang sama

 

undefined

• Tiga gadis muda di Nepal bergulat dengan efek setelah banjir menghancurkan

sumber

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 284 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: