Arsip

Archive for 2011

Super Imut Super Mulus

 
undefined

undefined

undefined

undefined

sumber

Kategori:revo

Krisis Ekonomi Itu Biasa

 

 

undefined

 

Beberapa pekan yang lalu , di sebuah acara reuni “sekolah dasar” , beberapa teman lama berkumpul di sebuah café di bilangan Jakarta , kami sangat surprise , karena kami masih bisa berkumpul walau lebih dari dua puluh lima tahun tak pernah bertemu sebelumnya, acaranya sangat hangat dan penuh canda, meskipun wajah dan penampilan kami sudah tidak semungil dan selucu dahulu. Di tengah gurauan dan canda, terselip pembicaraan serius seorang rekan mengenai kegelisahannya terhadap dampak krisis ekonomi yang tidak menentu ini, usahanya mengalami penurunan bahkan terancam ditutup dalam waktu yang segera mungkin, dia mengalami kebingungan yang amat sangat, saya berpendapat bahwa masalah krisis itu bukan saja berdampak kepada dirinya saja, tetapi juga menyita perhatian khususnya para praktisi usaha.

Beritanya sangat mudah ditemukan di media cetak, elektronik televisi, radio maupun berbagai situs internet, setiap hari, ya, hampir setiap hari tentunya, memberitakan krisis ekonomi yang kian merosot tajam, hal tersebut bukan saja di negeri yang kita cintai ini, bahkan krisis ini mendunia. Bukan saja perusahaan yang bergerak di perbankan yang terkena dampak langsung, juga perusahaan otomotif, manufaktur, tambang, real estate, dan lainnya yang berskala raksasa bisnis, sebutlah perusahaan besar seperti Citibank, general motor, ford, Volkswagen, lehmann brothers, dan lainnya.

Tak lepas juga , berdampak kepada perusahaan lokal di negeri yang kita cintai ini, dari perusahaan berskala kecil maupun besar, hal ini membuat gusar para direksi dan pemegang saham, dan juga memunculkan kekhawatiran ancaman PHK maupun dirumahkan bagi ribuan pegawai yang bernaung di perusahaan tersebut.

Begitu banyak analisa pakar ekonomi, ditinjau dari angka demi angka, asumsi demi asumsi, bahwa waktu pemulihannya memakan waktu satu hingga tiga tahun, waktu yang relatif lama untuk proses pemulihan, dan inipun menjadi kekawatiran para pekerja yang telah dan akan terancam di PHK, karena dana kompensasi yang mereka peroleh dari hasil PHK hanya cukup untuk menutupi kebutuhan sekian bulan saja, dan bagaimana selanjutnya hidup mereka, ini menjadi beban kehidupan yang berat. Bila krisis ini tak terselesaikan dalam waktu dekat maka para analis memprediksikan bukan saja krisis ekonomi yang terjadi lebih dasyat, juga akan merambat kepada krisis politik maupun sosial, mengerikan sekali…

Begitulah krisis bila melanda…

Tahukah anda, bahwa kelapangan dan kesempitan akan selalu datang silih berganti dan selalu di jumpai oleh setiap generasi, ingatkah anda resesi yang terjadi di tahun 1998, krisis politik maupun ekonomi terjadi di negeri ini, betapa banyak perusahaan yang mengalami pailit ataupun resesi, berhasilkah mereka melewatinya? Apakah setelah itu dunia usaha mati dan tenggelam? Toh dunia usaha tetap berjalan paska krisis tersebut , pemulihannya ada yang mengalami hanya bilangan bulan saja, bahkan ada yang membutuhkan bilangan tahun dalam pemulihannya, tapi tetap saja setelah masa itu semua orang mendapati kadar rezekinya masing masing..

Selain era 1998 dinegeri ini, terjadi juga di waktu sebelumnya, yaitu pada tahun 1960-an, tak jarang pemandangan sehari hari, rakyat negeri ini antri beras, antri bahan pokok, bahkan terjadi pemotongan nilai mata uang, pada saat itu drastis terjadi perubahan peta bisnis di Indonesia, banyak perusahaan berskala besar rontok, tetapi tak sedikit beberapa perusahaan baru muncul menggantikan generasi sebelumnya sebagai motor penggerak perekonomian. Toh tetap saja setelah masa itu semua orang mendapati kadar rezekinya masing masing.

Di amerika pun selain di tahun 2008 ini, pernah mengalami permasalahan krisis ekonomi sekitar tahun 1930-an, begitupun di jepang, eslandia, jerman, dan berbagai negeri lainnya dengan tingkat pengaruh yang berbeda beda, bahkan krisis ini juga menimpa pula zaman para Rasul, lihatlah kisah Nabi Yusuf as dalam menghadapi tujuh tahun masa paceklik, zaman Nabi Musa , begitupun zaman Nabi Muhammad SAW, mereka para Rasul Allah pun tak terlepas menghadapi masa masa sulit di perjalanan hidupnya. Toh tetap saja setelah masa itu semua orang mendapati kadar rezekinya masing masing.

undefined

Begitulah dunia, silih berganti, lapang dan serba keterbatasan datang dan pergi…karena konsep hidup tidak pernah menjelaskan bahwa indikator sukses itu adalah kaya, dan hidup ini bukan untuk meraih dan menikmati kekayaan atau hidup pasrah dengan kemiskinan, hidup ini bukan hanya mencari makan dan minum, hidup ini punya arti yang lebih, berbahagialah anda sebagai muslim, karena konsep hidup dalam Islam sangat jelas, hidup itu adalah perjuangan , hidup itu merupakan sarana aktualisasi aqidahnya, hidup itu adalah berjuang untuk kepentingan aqidahnya dan bukan sebaliknya, hidup itu hanyalah wasilah atas implementasi konsep Ibadah kepadaNYA dalam arti yang total, senang dan susah semuanya ujian, dan sukses dari ujian tersebut adalah penghuni SurgaNYA.

Jadi bagi seorang muslim, yakinlah krisis ekonomi itu adalah hal yang BIASA. Dia akan hadir di tengah tengah kita. Dia akan menjadi bahagian episode kehidupan kita, dia akan menjadi ujian agar kita bisa meloncat dan berlari lebih cepat dari sebelumnya, ujian itu bisa membuat kita terjatuh, gagal, lalu bangkit kembali. Dan kita yakin bahwa sifatnya ujian itu hanyalah sesaat waktu, tidak akan selamanya badai itu berlangsung, dia akan normal kembali, ingatlah malam pun PASTI selalu berganti dengan siang hari.

Individu muslim harus menyadari dalam menghadapi ujian ini bahwa permasalahan bukanlah terletak pada posisi lapang maupun sempit , tetapi dia harus mempersiapkan kesabaran di kala susah, dan banyak bersyukur di kala lapang, dan di setiap waktunya dalam kondisi apapun selalu ada usaha untuk peningkatan keimanan dan amal sebagai aktualisasi keyakinan aqidahnya. Dan dia merasa bahagia karena dia yakin ujian ini terjadi juga karena kehendak Allah SWT, dan dia yakin pula bahwa hanya Allah lah tempat dia berharap agar membebaskan dirinya dari permasalahan ujian ini.

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNYA kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri” (QS 57:22-23).

Begitulah Al Quran menjelaskan bagaimana seharusnya muslim bersikap, dan benarlah juga apa yang di sampaikan Umar bin Khattab, ‘’Demi allah, selama Aku masih menjadi muslim, aku tidak akan pernah peduli dengan keadaanku.’

Dan juga teringatlah sebuah kisah sahabat Nabi bernama Abdurrahman bin Auf, dia adalah saudagar kaya raya di kota Mekah, beliau termasuk golongan awal yang tersentuh dengan dakwah yang di bawa oleh Rasul SAW. Pada saat di perintahkan untuk berhijrah menuju Madinah, beliau dengan bersegera meninggalkan seluruh hartanya di kota Mekah, beliau begitu militan dalam mengikuti intruksi keimanannya, tak ada rasa sayang dan khawatir terhadap perniagaannya yang telah di kelolanya sekian tahun. Akibat dari keyakinannya saat itu , dia pun mengalami jatuh pailit seketika , buat dia, harta yang melimpah tak ada artinya di banding nilai keimanan yang harus dia pertahankan, walau setelah hijrah tersebut dia tidak memiliki apapun walau seorang isteri pun (penulis tidak menemukan literatur kisahnya apakah beliau sudah beristeri atau tidak sewaktu di Mekah).

Setelah beberapa waktu di madinah, suatu hari, seorang sahabat Anshar bernama Said bin Rabi berkata kepadanya, “ Saudaraku, bagianmu setengah dari harta kekayaanku, aku memiliki dua rumah, engkau bebas memilihnya, aku juga memiliki dua isteri, engkau pun bebas memilih salah satu yang engkau suka.

Abdurrahman bin Auf tidak tertarik dengan tawaran itu, dia tidak ingin menjadi beban saudara seimannya, sambil berkata, “ Terima kasih, semoga Allah memberkati keluarga dan harta kekayaanmu. Aku hanya ingin engkau menunjukkan di mana letak pasar. Aku seorang pedagang.”

Benar saja, selang beberapa tahun kemudian, Abdurrahman bin Auf sudah menjadi orang terkaya di kota Madinah. Bahkan nilai kekayaannya lebih banyak dari harta yang ditinggalkan di Mekah, inilah hasil sebuah keyakinan, beginilah Allah mengganti apapun pengorbanan hambaNYA yang yakin. Dalam sejarah , terukir indah bahwa harta kekayaannya itu menjadi pendukung utama dalam perjuangan Islam masa itu, dan tak pernah habis hingga beliau wafat.

Begitulah rekanku , sejarah indah telah terabadikan, masa lapang dan sempit itu akan selalu berulang dengan berbagai sebab dan kadar pengaruhnya, dan kisah kisah tersebut selalu menjadi penguat keimanan dan pelajaran bagi yang berupaya memahaminya.

Saat ini, bila anda mengalami kebangkrutan, kefakiran, tertimpa paceklik, jatuh miskin, jangan terlalu lama bersedih. Segeralah bangkit, teruslah berikhtiar dan perkuat keyakinan, sekali lagi kehidupan ini bukan hanya untuk makan dan minum, ada tugas yang lebih mulia yang harus kita implementasikan. Hilang dan berkurangnya harta itu biasa, tapi janganlah hilang keyakinan dan kurangnya beramal soleh, justru keyakinan dan amal soleh tersebut harus di perkuat walau kondisi serba terbatas. Niscaya dan yakinlah siapa tahu Allah akan memberikan jalan keluar dan mengganti yang jauh lebih baik dari apa yang anda miliki sebelumnya.

mmnasution@eramuslim.com

 

sumber:

Kategori:revo

Rumus Melibatkan Allah Dalam Berbisnis (1)

 

 

undefinedAbu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda,

Barangsiapa yang membantu menghilangkan satu kesedihan (kesusahan) dari sebagian banyak kesusahan orang mukmin ketika didunia maka Allah akan menghilangkan satu kesusahan (kesedihan) dari sekian banyak kesusahan dirinya pada hari kiamat kelak.

Dan barangsiapa yang memberikan kemudahan (membantu) kepada orang yang kesusahan, niscaya Allah akan membantu memudahkan urusannya didunia dan di akhirat.

Dan barangsiapa yang menutup aib orang muslim , niscaya Allah akan menutup aibnya dunia dan akhirat.

Sesungguhnya Allah akan selalu menolong seorang hamba selama dia gemar menolong saudaranya. (HR. Muslim)

Di tengah acara sebuah komunitas wirausaha Muslim terjadi sebuah dialog untuk membangun dan mencari solusi ekonomi ummat, banyak hal yang dibahas tentang bagaimana membuka peluang usaha dan perlunya bersaing secara profesional dengan para pengusaha ‘non Muslim’ yang saat ini begitu menguasai perekonomian negeri ini, diskusi lama lama terkesan sangat teoritis, dan beberapa dari mereka terjebak kearah materialistik cara pandangnya, padahal semua yang hadir adalah kaum muslimin juga, tapi ternyata kami semua lupa, bahwa yang hadir tersebut memiliki warisan yang tak ternilai harganya. Ternyata umat Islam sudah memiliki rumusan dan standar usaha yang telah di bimbing oleh Rasul SAW dan dicontohkan oleh para sahabatnya ra, bimbingan yang sederhana, bimbingan yang sangat mendarat dan manusiawi, penuh fitrah, penuh sunnatullah, dan di-support dengan janji Allah. Allah melibatkan diriNYa atas janjiNya.

Berdasarkan hadis shahih di atas, mari kita urai dan tinjau agar mendapatkan makna dan rumusan agar urusan ujian manusia maupun bisnis muslim ini dapat melibatkan dan tertolong oleh bantuan Allah, sebagai berikut :

“Barangsiapa yang membantu menghilangkan satu kesedihan (kesusahan) dari sebagian banyak kesusahan orang mukmin ketika didunia maka Allah akan menghilangkan satu kesusahan (kesedihan) dari sekian banyak kesusahan dirinya pada hari kiamat kelak”

Siapa sih manusia yang tidak mengalami ujian dan cobaan dalam kehidupannya. Apalagi dalam menjalankan bisnis, ujian naik turun itu menjadi suatu hal yang berulang terjadinya. Ketahuilah setiap hamba Allah pasti mengalami masalah, mengalami kedukaan maupun kesukacitaan , tidak ada satupun yang terlepas dari seleksi Allah. Ujian dan cobaan kepada hamba Allah tersebut untuk menguji siapa yang lebih baik amalnya.

Justru menurut hadist di atas, dan itu adalah sunnah Allah, dikala kita mengalami kesulitan dan kesusahan dalam menghadapi ujian kehidupan, dan kita berharap sekali untuk diangkat kesulitan oleh Allah, justru salah satu solusinya adalah dengan membantu dan menyelesaikan kesusahan hamba yang lain. konsep ini sangat sulit dipahami dengan ilmu keduniaan, apalagi ilmu matematis. tapi inilah hukum Allah, inilah sunnatuLlah. inilah cara agar Allah terlibat! Mulailah dengan cara ini, niscaya permasalahan perekonomian umat akan tuntas.

Ingatlah sebuah contoh nyata yang pernah diabadikan dalam kisah sahabat Abdurrahman bin Auf ra dengan dipersaudarakan Saad bin Rabi ra dari Madinah.

Berkatalah Saad kepada Abdurrahman, Wahai saudaraku, aku adalah penduduk madinah yang kaya raya. Silahkan pilih separuh hartaku dan ambillah, dan aku mempunyai dua isteri, pilihlah salah satu yang menurut anda lebih menarik,dan akan aku ceraikan dia supaya anda bisa memperisterinya.

Jawab Abdurrahman bin Auf, “Semoga Allah memberkati anda, isteri anda dan harta anda. Tunjukkanlah jalan menuju pasar.”

Kemudian abdurrahman menuju pasar, membeli, berdagang dan mendapat untung besar, ketahuilah Allah terlibat! Allah berkahi saling tolong menolong tersebut, saling mendahulukan kepentingan saudaranya.

Pada suatu hari ia mendengar Rasulullah SAW, “Wahai Ibnu Auf, anda termasuk golongan orang kaya, dan anda akan masuk surga secara perlahan lahan. Pinjamkanlah kekayaan itu kepada Allah, pasti Allah mempermudah jalan anda,” semenjak ia mendengar nasehat Rasulullah Saw tersebut, ia mengadakan pinjaman yang baik, maka Allah pun memberi ganjaran padanya dengan berlipatganda.

Ibnu Auf adalah seorang pemimpin yang mengendalikan hartanya, bukan seorang budak yang dikendalikan oleh hartanya. Sebagai buktinya, ia tidak mau celaka dengan menyimpannya. Ia mengumpulkannya dengan santai dan dari jalan yang halal, tetapi ia tidak menikmati sendirian, keluarga, kerabat saudara dan masyarakat pun ikut menikmatinya. Karena begitu luas pemberian serta pertolongannya, orang orang madinah pernah berkata: “seluruh penduduk madinah berserikat (menjalin usaha) dengan Abdurrahman bin Auf pada hartanya. Sepertiga dipinjamkannya kepada mereka, sepertiganya digunakan untuk membayar hutang hutang mereka, dan sepertiga sisanya diberikan dan dibagi bagikan kepada mereka.”

Mereka saling mendahulukan kepentingan saudaranya, Allah bukakan keberkahan, Allah bukakan peluang menguasai ekonomi ummat, Pasar Madinah yang tadinya dikuasai yahudi berpindah ke tangan muslimin, berawal dari sikap tolong-menolong (ta’awun) sesama muslimin, bermula dari saling memecahkan masalah saudaranya, menjadi penguasa ekonomi saat itu, inilah hukum Allah, inilah sunnatullah.

Inilah cara melibatkan Allah… bukan dengan cara bersaing dengan pebisnis non-muslim melalui sistem yang dibuat oleh non-muslim juga, MUSTAHIL akan tampil. Bila ingin ummat ini kembali lagi menuju kejayaannya tidak pernah terjadi dan unggul melalui sistem buatan manusia. Kalau mau tampil harus kembali bersandarkan kepada SunnatuLLah dan Sunnah RasulNya.

Pembahasan ini membuat terhenyak para wirausaha yang hadir, diskusi terhenti dan terhenyak diam, …semoga para peserta diskusi berfikir ulang dan mulai menapak tilas sunnah yang pernah dilakukan untuk membenahi kekuatan ekonomi ummat… Tolonglah sudaramu yang sedang kesulitan…. ini adalah langkah awal menuju kejayaan. (MM)

semoga….

bersambung…..

sumber:

Kategori:revo

Hukuman Berzina dengan Isteri Orang

 

Ustadz Menjawab

undefined

assalamu’alaikum ustadz

saya ingin bertanya apa hukumnya bila seseorang berzina dengan seorang wanita yang bukan istrinya dan apakah dosanya akan diampuni oleh allah ?

terima kasih ustadz atas pencerahannya.

wassalamu’alaikum

xyz

Jawaban

Waalaikumussalam Wr Wb

Zina termasuk diantara dosa-dosa besar yang diharamkan Allah swt baik dilakukan oleh seorang yang belum menikah maupun yang sudah menikah, sebagaimana firman Allah swt :

وَلاَ تَقْرَبُواْ الزِّنَى إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاء سَبِيلاً

Artinya : “Dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk.” (QS. Al Isra : 32)

Imam Bukhori meriwayatkan dari Abu Hurairah dari Nabi saw bersabda: “Jauhilah tujuh perkara yang membinasakan”. Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah itu? Beliau bersabda: “Syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah kecuali dengan haq, memakan riba, makan harta anak yatim, kabur dari medan peperangan dan menuduh seorang wanita mu’min yang suci berbuat zina”.

Sedangkan sangsi seorang pezina yang telah menikah lebih berat dari yang belum menikah yaitu dibunuh dengan cara dirajam karena orang itu telah mengetahui dan merasakan kenikmatan dari jima’ dengan pasangannya baik suami atau istrinya melalui suatu akad pernikahan yang sah menurut syari’at. Sedangkan bagi orang yang belum menikah dihukum cambuk seratus kali dan diasingkan selama setahun, sebagaiman dalil-dalil berikut :

1. Firman Allah swt :

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِّنْهُمَا مِئَةَ جَلْدَةٍ وَلَا تَأْخُذْكُم بِهِمَا رَأْفَةٌ فِي دِينِ اللَّهِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَائِفَةٌ مِّنَ الْمُؤْمِنِينَ

Artinya : “Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, Maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.” (QS. An Nuur : 2)

2. Dari Abu Hurairoh ra bahwasanya Rasulullah saw pernah memberikan hukuman kepada orang yang berzina (belum menikah) dengan hukuman dibuang (diasingkan) satu tahun dan pukulan seratus kali.” (HR. Bukhori)

3. Rasulullah saw menanyakan kepada seorang laki-laki yang mengaku berzina,”Apakah engkau seorang muhshon (sudah menikah)? Orang itu menjawab,’Ya’. Kemudian Nabi bersabda lagi,’Bawalah orang ini dan rajamlah.” (HR Bukhori Muslim)

Namun demikian Allah swt Maha Pengampun dan Maha penerima taubat hamba-hamba-Nya yang mau kembali kepada-Nya, bertaubat dengan taubat nasuha, yaitu : memohon ampunan kepada-Nya, menyesali perbuatan buruknya itu, bertekad untuk tidak mengulanginya di masa-masa yang akan datang dan melakukan berbagai amal shaleh, sebagaimana firman Allah swt :

Artinya : “Dan sesungguhnya aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat, beriman, beramal saleh, kemudian tetap di jalan yang benar.” (QS. Thaha : 82)

Imam Tirmidzi meriwayatkan dari Anas bin Malik ia berkata; saya mendengar Rasulullah saw berkata: “Allah tabaraka wa ta’ala berfirman: “Wahai anak Adam, tidaklah engkau berdoa kepada-Ku dan berharap kepada-Ku melainkan Aku ampuni dosa yang ada padamu dan Aku tidak perduli, wahai anak Adam, seandainya dosa-dosamu telah mencapai setinggi langit kemudian engkau meminta ampun kepada-Ku niscaya aku akan mengampunimu, dan Aku tidak peduli. Wahai anak Adam, seandainya engkau datang kepada-Ku dengan membawa kesalahan kepenuh bumi kemudian engkau menemui-Ku dengan tidak mensekutukan sesuatu dengan-Ku niscaya aku akan datang kepadamu dengan ampunan sepenuh bumi.” Abu Isa berkata; hadits adalah hadits hasan gharib, kami tidak mengetahuinya kecuali dari jalur ini.

Untuk itu tidak sepatutnya seorang yang telah melakukan suatu dosa sekali pun ia adalah dosa besar berputus asa karena pintu taubat masih terus dibuka selama nyawa belum berada di tenggorokan dan selama matahari belum terbit dari barat. Bahkan Allah swt menjanjikan bagi setiap orang yang berdosa lalu bertaubat dengan sebenar-benarnya akan dihapuskan kesalahannya itu bagaikan seorang yang tidak dosa serta memberikan kemenangan baginya di akherat dengan surga-Nya.

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.” (QS. At Tahrim : 8)

Artinya : “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” (QS. An Nuur : 31)

Ibnu Majah meriwayatkan dari Abu ‘Ubaidah bin Abdullah dari ayahnya dia berkata; Rasulullah saw bersabda: “Orang yang bertaubat dari dosa, bagaikan seorang yang tidak berdosa.”

Kemudian hendaklah si pelaku setelah bertaubat tidak membuka aibnya itu kepada siapapun setelah Allah menutupi aibnya, sebagaimana sabda Rasulullah saw ,”Setiap umatku mendapat pemaafan kecuali orang yang menceritakan (aibnya sendiri). Sesungguhnya diantara perbuatan menceritakan aib sendiri adalah seorang yang melakukan suatu perbuatan (dosa) di malam hari dan sudah ditutupi oleh Allah swt kemudian dipagi harinya dia sendiri membuka apa yang ditutupi Allah itu.” (HR. Bukhori dan Muslim)

Wallahu A’lam

sumber:

Kategori:revo

Menikahi Wanita yang Berstatus Isteri Orang

 

Ustadz Menjawab

undefined

Assalamu’alaikum wr. wb.

Semoga Pak Ustadz dapat memberikan sedikit cahaya bagi saya yang saat ini sedang beradadalam kegelapan.

6 bulan saya menikah dengan wanita yang mengaku janda. Karena kekurangan biaya, wanita itu mengaku bahwa surat talaq nya belum dia tebus, karena saya percaya pada pengakuannya akhirnya kami pun menikah siri. Ternyata semua kebohongan dia saat ini terbuka. Sebenarnya dia masih memiliki suami yang sah.

Yang ingin saya tanyakan:

1. Bagaimana status pernikahan saya, sah atau tidak?

2. Karena saat ini dia sedang hamil dan diakui adalah murni darah daging saya, bagaimana status anak yang di kandung secara nasab, ahli warisnya?

Mohon penjelasannya, Pak Ustadz.

Wassalamua’alaikum wr. wb.

Wahyudin

Jawaban

Waalaikumussalam Wr Wb

Saudara Wahyudin yang dimuliakan Allah swt

Semoga Allah senaniasa memberikan perlindungan-Nya kepada anda dan memberikan kesabaran terhadap segala permasalahan yang saat ini sedang anda hadapi.

Anda tidak menjelaskan apa yang dimaksud dengan nikah sirri yang dimaksudkan. Apabila nikah sirri yang anda maksud adalah pernikahan yang tidak menghadirkan wali dari perempuannya padahal dirinya masih memiliki wali maka pernikahan tersebut dianggap batal. Dan anda berdua haruslah dipisahkan lalu apa yang anda lakukan dengan menggaulinya (jima’) itu dianggap sebagai zina dan perbuatan zina tidaklah mengukuhkan nasab anak yang terlahir dari anda berdua sehingga si anak kelak dinasabkan kepada suami pertama dari ibu yang melahirkan bayi itu karena masih adanya ikatan pernikahan antara si wanita dengan suaminya itu, sebagaimana diriwayatkan dari Muhammad bin Ziyad bahwasanya dia telah mendengar Abu Hurairoh dari Nabi saw bersabda,”Anak itu untuk yang memiliki tempat tidur.” (HR. Bukhrori) didalam riwayat yang lain disebutkan bahwa Rasulullah saw bersabda, ”Anak itu untuk yang memiliki tempat tidur sedang bagi orang yang berzina tidak mempunyai apa-apa.” (HR. Abu Daud dan an Nasai)

Imam Suyuthi mengatakan bahwa yang dimaksud dengan pemilik tempat tidur adalah suaminya, atau tuannya. Seorang isteri dinamakan tempat tidur dikarenakan suami yang menidurinya. Dia juga menambahkan bahwa tidak ada bagian untuk lelaki yang menzinahinya terhadap anak itu. Sesungguhnya pemilik tempat tidur adalah pemilik ibu dari anak itu, yaitu suaminya atau tuannya sedangkan lelaki yang menzinahinya terlarang memilikinya. (Syarh Sunan an Nasai juz V hal 148 – 149)

Adapun apabila yang anda maksudkan dengan nikah sirri adalah nikah yang tetap menghadirkan rukun-rukun nikahnya, seperti wali dari perempuannya, dua orang saksi dan ijab qabul namun hanya saja tidak didaftarkan secara administratif kepada KUA maka pernikahan tersebut pada dasarnya sah.

Akan tetapi dikarenakan wanita yang anda nikahi itu ternyata masih berstatus istri dari suaminya yang pertama pada saat akad nikah dan pada saat akad itu berlangsung anda tidak mengetahui perihal itu maka pernikahan tersebut menjadi rusak (fasid) menurut hukum syariat dan wanita itu harus dipisahkan dan baginya iddah untuk menjaga hak laki-laki itu terhadap nasab anaknya. Adapun masa iddah wanita itu adalah hingga dia melahirkan bayinya, sebagaimana firman Allah swt :

وَأُوْلَاتُ الْأَحْمَالِ أَجَلُهُنَّ أَن يَضَعْنَ حَمْلَهُنَّ
Artinya : “Dan perempuan-perempuan yang hamil, waktu iddah mereka itu ialah sampai mereka melahirkan kandungannya.” (QS. Ath Thalaq : 4)

Adapun tentang anak yang dikandungnya maka ia dinasabkan kepada anda (ayahnya), sebagaimana disebutkan didalam “al Fatawa al Kubro” :

“Sesungguhnya kaum muslimin telah bersepakat bahwa setiap pernikahan yang diyakini oleh seorang suami bahwa itu adalah pernikahan yang diperbolehkan, jika dia menggaulinya maka anaknya bisa disandarkan kepadanya dan keduanya saling mewarisinya sebagaimana kesepakatan kaum muslimin walaupun pernikahan itu pada asalnya adalah pernikahan yang batil menurut kesepakatan kaum muslimin, baik lelaki yang menikah itu adalah seorang yang kafir atau muslim…

Demikian pula seorang muslim yang jahil (tidak tahu) seandainya dia menikahi seorang wanita yang masih dalam masa iddahnya sebagaimana dilakukan oleh orang-orang jahil dari kalangan arab badui lalu lelaki itu menggaulinya dengan keyakinan bahwa perempuan itu sudah menjadi istrinya maka anak yang dilahirkan dari wanita itu dinasabkan kepadanya (lelaki itu) dan dia bisa mewarisinya sebagaimana kesepakatan kaum muslimin, dan kejadian seperti ini sudah banyak.” (al Fatawa al Kubro, juz IV hal 420)

Wallahu A’lam

sumber:

Kategori:revo

Kumpul kebo itu..

by Achmanto Mendatu

Kumpul kebo dalam arti hidup bersama dan melakukan hubungan seksual tanpa menikah, merupakan fenomena yang sangat biasa dan dimaklumi secara kultural di negara-negara barat. Contoh paling gamblang adalah kisah banyak pemain sepakbola di liga-liga utama di Eropa yang hampir selalu hidup serumah dengan pacar-pacarnya kendatipun mereka belum menikah. Tidak jarang mereka baru menikah setelah memiliki satu atau dua orang anak. Sebut saja misalnya Wayne Rooney dari MU, Frank Lampard dari Chelsea, Patrick Kluivert dari Valencia dan John Carew dari PSG. Mereka adalah pesepakbola tersohor di dunia. Oleh karenanya kehidupan kumpul kebonya juga menjadi berita di media. Namun meskipun demikian, kehidupan mereka tidak menimbulkan gaduh sosial karena kultur di negeri barat melazimkan kehidupan kumpul kebo.

Bagaimana dengan kumpul kebo di Indonesia? Rupa-rupanya kultur Indonesia tetap memandang kumpul kebo sebagai tabu. Norma-norma Indonesia tidak menyediakan ruang bagi kumpul kebo. Oleh karena itu berita seseorang menjalani kehidupan kumpul kebo akan menjadi gaduh sosial. Misalnya pernah terbetik berita adanya pengusiran pasangan kumpul kebo oleh warga kampung. Namun demikian norma yang menabukan kumpul kebo dan sanksi sosial yang mengancam pelakunya ternyata tidak cukup kuat untuk sekedar mengerem laju percepatan pasangan kumpul kebo. Dari hari ke hari semakin banyak pasangan melakukan kumpul kebo.

Sebenarnya dari mana kumpul kebo berakar? Jejaknya bisa kita telusuri dalam kulur masyarakat modern. Di satu sisi budaya modern mengajak individu untuk mempercayai cinta sebagai dasar tindakan. Di sisi lain mereka ketakutan untuk sungguh-sungguh melakukannya karena adanya nilai-nilai yang menekankan independensi individu. Akibatnya individu dalam masyarakat modern adalah individu yang terbelah. Sebagai manusia mereka perlu seks dan cinta, dan itu harfiah, tapi mereka enggan dengan legalisasinya. Sebuah legalisasi seks dan juga cinta dalam bentuk pernikahan bermakna gangguan terhadap independensi dan kebebasan individu. Maka, tak usah heran apabila kumpul kebo tumbuh subur sebab itulah jalan tengah bagi perasaan terbelah. Melalui kumpul kebo mereka mendapat cinta sekaligus seks tanpa mengorbankan kebebasan dan independesinya.

Sebenarnya kumpul kebo itu baik atau buruk? Demikian pertanyaan sentral yang muncul ketika membahas fenomena itu. Dari jawabannya lantas bisa ditentukan apakah kumpul kebo bisa menjadi pilihan untuk dijalani atau dihindari. Selama ini kebanyakan pembicaraan mengenai kumpul kebo berjalan di aras norma dan moral. Tidaklah mengherankan apabila jawabannya tunggal, yakni bahwa kumpul kebo adalah sesuatu yang buruk dan harus dihindari. Moralitas agama paling ekstrem memburukkannya dengan melabelinya sebagai dosa.

Sekarang saatnya untuk melihat kumpul kebo dari sisi berbeda. Jangan terjebak hanya berbicara mengenai perilaku kumpul kebonya dari perspektif moralitas umumnya masyarakat. Lebih penting adalah bagaimana pengaruhnya terhadap para pelaku kumpul kebo itu sendiri. Kiranya itu lebih objektif untuk menilai apakah kumpul kebo baik atau buruk. Jika memang pelaku kumpul kebo memperoleh manfaat positif dari perilakunya mengapa mereka harus dikecam lalu diberantas? Sebaliknya jika memang memperoleh manfaat negatif yang lebih banyak maka selayaknya kumpul kebo dikampanyekan untuk dihindari.

Sebuah penelitian mengenai pengaruh status pernikahan dengan tingkat depresi yang dilakukan oleh Robin dan Feigers di Amerika Serikat membuktikan bahwa mereka yang menikah adalah mereka yang memiliki tingkat depresi paling rendah. Mereka yang kumpul kebo memiliki tingkat depresi 5 kali lipat dibandingkan dengan mereka yang menikah. Jadi, jika kita gampangkan, mereka yang menikah memiliki tingkat kebahagiaan 5 kali lipat daripada mereka yang kumpul kebo.

Hasil penelitian diatas dilakukan di Amrik yang kulturnya notabene sangat permisif dengan kumpul kebo. Tidak ada kecaman atau sanksi sosial bagi pelaku kumpul kebo disana. Namun toh ternyata tetap saja pelaku kumpul kebo jauh lebih menderita daripada yang menikah. Dimungkinkan hal itu disebabkan karena mereka yang kumpul kebo kurang menikmati dukungan dari pasangan dan kurang merasa terikat. Padahal dukungan dari pasangan merupakan determinan penting bagi kebahagiaan seseorang. Demikian juga perasaan memiliki dan dimiliki atau perasaan terikat. Sebuah penelitian membuktikan bahwa perasaan terikat dengan pasangan menyebabkan orang menikah lebih berbahagia daripada yang tidak. Lalu bagaimana dengan para pelaku kumpul kebo di Indonesia?

Belum ada penelitian yang membandingkan antara mereka yang menikah dan mereka yang kumpul kebo di Indonesia. Tapi dapatlah kita membuat beberapa asumsi. Individu-individu dalam budaya kolektivistik seperti Indonesia secara alamiah skema kognitifnya cenderung untuk menyesuaikan dengan masyarakat. Perbedaan menimbulkan ketidaknyamanan. Oleh sebab itu jika tanpa adanya sanksi sosial dan pertentangan moral para pelaku kumpul kebo sudah memiliki tingkat depresi 5 kali lipat lebih tinggi daripada yang menikah, maka bisa diduga bahwa yang mengalami pertentangan moral serta ancaman sanksi sosial seperti di Indonesia tentunya memiliki tingkat depresi yang lebih tinggi lagi. Pelaku kumpul kebo mengalami kecemasan karena perilakunya yang menyimpang dari norma masyarakat. Dibalik apologinya bahwa kumpul kebo merupakan sikap hidup yang dipilih, mereka tetap khawatir akan diketahui oleh kalangan keluarga dan masyarakat luas.

Penelitian lainnya oleh Kurdek dan Schmitt menunjukkan dengan gamblang bahwasanya para pelaku kumpul kebo memiliki derajat kepuasan hubungan lebih rendah dibandingkan dengan pasangan menikah. Pun bahkan dibandingkan dengan pasangan lesbian ataupun gay, pelaku kumpul kebo tetap memiliki derajat kepuasan lebih rendah. Artinya kumpul kebo sesungguhnya tidak memberikan kepuasan terhadap pelakunya. Paling tidak, kepuasan yang diperoleh pelaku kumpul kebo tidak setinggi dibanding bila menikah. Apabila kepuasan hubungan dikaitkan dengan kualitas hubungan, maka dapatlah kita berkesimpulan bahwasanya kumpul kebo tidak memiliki kualitas sebaik pernikahan.

Seperti kita lihat, sangat jelas bahwasanya kumpul kebo tidak lebih baik daripada menikah. Pelaku kumpul kebo mengalami depresi yang jauh lebih tinggi dan mengalami kepuasan yang lebih rendah dibandingkan mereka yang menikah. Kualitas hubungannya juga lebih rendah. Oleh karena itu cukuplah kiranya itu sebagai alasan untuk menghindari kumpul kebo. Bagaimanapun fakta membuktikan bahwa kumpul kebo lebih memberikan efek negatif. Pernikahan, meski banyak dicibir oleh yang mengaku modern, tetap jauh lebih baik.

Bayangkan saja, di Amrik kumpul kebo diakui tidak lebih baik daripada menikah padahal disana kumpul kebo dilazimkan. Apalagi di Indonesia yang jelas-jelas memandang kumpul kebo sebagai tabu. Tentunya kumpul kebo di Indonesia akan berefek lebih buruk bagi pelakunya daripada di Amrik. Jadi, apakah kumpul kebo tetap akan menjadi pilihan? Saya jelas tidak akan memilihnya. Bukan karena alasan moral, tapi efeknya

sumber:

Kategori:revo

Emansipasi = Gerbang Kehancuran Wanita

undefined
Palu Arit a.k.a Love n Piss

Apakah feminisme itu hanya berkaitan dengan sisi kodrati soarang wanita yang lembut, halus dan gemulai? Mengapa sekarang banyak wanita yang terpengaruh dengan selogan-selogan emansipasi? Bukankah emansipasi hanya menjadikan wanita terlihat hina karena tidak di eklusivkan oleh sosialnya, sementara Tuhan memuliakan wanita lebih dari para pria. Seperti kutipan dari penuis terkenal La Rose yang pernah berdialog dengan kawan-kawannya:

“Saya rasa wanita zaman sekarang mesti mengubah sifat yang terlalu lembut. Dunia makin keras, tak mungkin wanita dengan kelembutan dapat bertahan.” Cukup panjang lebar kami coba mencari definisi tentang ‘kelembutan; wanita. Akhirnya kami sama-sama menyadari, justru tatkala wanita ‘kehilangan kelembutannya’ saat itu ia kehilangan sesuatu yang amat berharga dalam kehidupannya.

Apabila kita membaca kisah-kisah wanita yang tabah, tegar, maka kita akan mendapatkan kesimpulan bahwa mereka adalah wanita-wanita yang ‘lembut’. Wanita yang memiliki harga diri karena dia tegar dan tabah, dia tidak kasar dan ankuh. Seakan dia berdiri sendiri terpisah jauh dari sesama wanita lainnya, malah merasa lebih dari sesama manusianya. Hal ini seringkali menimpa wanita yang nampaknya sudah maju dalam karirnya, sudah mandiri, tetapi sesuatu yang paling mendasar dari dalam diri wanita-nya sudah pupus!

Emansipasi sering membuat wanita menjadi tidak menarik lagi, bahkan merugikan kaum wanita. Emansipasi membuat wanita menjadi seperti lelaki.. lelaki yang kasar. Mau tidak mau jika wanita sudah masuk dalam dunia lelaki maka kelembutan mereka berangsur-angsur akan hilang, sifat yang lembut adalah perpaduan antara beberapa sikap hidup, antara lain; pengertian, rasa simpati, murah hati, empati, mau memaafkan, kesabaran , tidak takut menderita, kasih sayang dan masih banyak lagi sikap hidup dan sifat baik lainnya yang membentuk hati dan jiwa wanita.

Seringkali apa yang disebut Feminim hanya diartikan sebagai ciri khas, tetapi sebenarnya ini lebih banyak berkaitan dengan kepribadian yang amat mendasar. Kelembutan bukan keloyoan yang memantulkan sesuatu yang feminim, sebaliknya wanita yang tidak feminim memang kehilangan sesuatu yang amat berharga. Banyak pria yang gembira ketika berteman dengan wanita yang tidak feminim, karena dengan begitu para pria dapat leluasa memperlakukan wanita itu tak ubahnya seperti lelaki. Hal ini banyak sekali terjadi pada wanita karier. Para wanita karier sering merasakan ‘kehampaan’ karena tidak merasakan cinta dari lawan jenisnya.

Wnita yang sudah tidak feminim lagi, tidak segan-segan menantang siapa saja, tak menjadi soal apakah pria atau wanita. Wanita seperti ini berpendapat bahwa ciri khas emansipasi antara lain mereka harus berlawanan dengan lelaki? Inilah masalah yang sering melanda wanita yang merasa amat maju, pintar lalu ia menempatkan dirinya diatas manusia lain!

Ketika logika melawan kuasaNya?
sumber

Kategori:revo
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 315 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: